Konteks Marginalisasi Terhadap Perempuan dalam Film ‘Kartini”

Kiriman : Ni Kadek Dwiyani (Jurusan Televisi dan Film, Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Seni Indonesia Denpasar)

Abstrak

Film “Kartini” (2017) besutan sutradara Hanung Bramantyo dapat disebut sebagai satu karya apresiasi terhadap perjuangan perempuan di Indonesia. Kartini sebagai salah satu sosok pahlawan perempuan Indonesia yang berjuang atas hak-hak perempuan di Indonesia sehingga layak disebut sebagai lambang perjuangan atas marginalisasi terhadap perempuan. Penokohan sosok Kartini sebagai perempuan keturunan bangsawan memiliki daya tarik tersendiri pagi penonton. Kodrat seorang perempuan dalam budaya yang melekat pada Kartini sebagai putri dari keturunan bangsawan seringkali menghadapkan dirinya pada situasi dimana benturan budaya dan logika yang dimilikinya memunculkan konflik batin, yang cenderung membuatnya dianggap sebagai anak yang berani melanggar aturan dalam keluarganya. Sosok Kartini memang tidak digambarkan sebagai sosok perempuan yang hanya diam ketika ia dihadapkan pada situasi dimana “haknya” sebagai seorang manusia tidak pernah diperhitungkan. Namun, perlakuan terhadap perempuan yang ia rasakan pada saat itu, membuatnya tergerak untuk memiliki kekuatan sendiri untuk berani menyuarakan apa yang ia inginkan atas hidup dan kodratnya sebagai seorang perempuan sehingga mampu dianggap sama dengan laki-laki. Konteks marginalisasi yang muncul dalam film “Kartini” banyak dipengaruhi oleh faktor budaya dan pola pikir yang berlaku dalam suatu system kemasyarakatan yang saat itu masih sangat tertutup untuk memberikan ruang gerak yang sama terhadap perempuan, jika dibandingkan dengan kaum laki-laki saat itu. Perjuangan sosok Kartini dalam film ini, digambarkan memiliki keinginan yang sangat kuat untuk berjuang atas marginalisasi terhadap perempuan di era itu melalui pemikiran-pemikiran cerdas yang ia miliki. Perjalanan hidup sosok “Kartini” dalam memperjuangkan persamaan hak dan martabat perempuan Indonesia setidaknya mampu diperdengarkan kepada khalayak luas, sehingga film “Kartini” dapat difungsikan sebagai media eduakasi bagi kaum perempuan yang saat ini masih mengalami ketidakadilan dalam konteks marginalisasi, untuk lebih berani memperjuangkan hak-hak yang memang seharusnya mereka peroleh.

Kata Kunci: Kartini, Perjuangan Perempuan, Marginalisasi

Selengkapnya dapat unduh disini

PENCIPTAAN GENDING KEKEBYARAN ( ERA 1915-1960)

Kiriman : I Nyoman Kariasa (Dosen Jurusan Karawitan FSP ISI Denpasar) 

Abstrak

Gending-gending kekebyaran mewarnai kreativitas penciptaan musik gamelan dewasa ini. Perkembangan penciptaan tersebut tidak bisa lepas dari tonggak era 1915-1960-an. Gamelan gong kebyar yang lahir awal abad 20 tersebut berhasil mendominasi penciptaan musik gamelan dan bahkan mampu “menampung” segala jenis gaya musik gamelan lain yang ada sebelumnya. Bahkan dewasa ini Gong Kebyar mampu “mempengaruhi” ensamble-ensamble lain yang nota bena memiliki chiri chas tersendiri, hingga akhirnya  melahirkan gaya “kekebyaran”.

Dalam tulisan ini akan disampaikan kronologis penciptaan musik kekebyaran dalam gamelan Gong Kebyar yang menjadi tonggak-tonggak sejarah penciptaan yang tersebar luas di masyarakat. Adapun tonggak-tonggak tersebut dibagi dalam beberapa era yang memiliki genre dan konsep estetika dipandang dari jenis, bentuk dan gaya musiknya. Dalam penulisan kronologis ini, akan dibahas era atau  tahun-tahun penting  yang terjadi penciptaan gending kekebyaran yang menumental dan banyak menginspirasi pada penciptaan era berikutnya. Era-era  tersebut disamping membicarakan karya-karya menumental, juga disampaikan sekilas tentang seniman penciptanya.

Kata Kunci : Penciptaan, Era, Gong Kebyar. 

Selengkapnya dapat unduh disini

BINGKAI KEARIFAN LOKAL DALAM FILM SEMESTA

Kiriman : I Nyoman  Payuyasa (Program Studi Produksi Film dan Televisi, FSRD ISI Denpasar)

Abstrak

Indonesia memiliki berbagai macam bentuk nilai kearifan lokal yang tersebar di berbagai wilayah. Di tengah perkembangan arus modern ini kearifan lokal adalah salah satu hal yang dapat dipandang sebagai sebuah benteng dari krisis modernitas dan kerusakan alam. Dewasa ini berbagai masalah kerusakan alam seperti perubahan iklim yang tak menentu, polusi udara yang tak bisa terbantahkan, dan pemanasan global tengah terjadi. Fenomena ini kemudian tervisualkan dengan baik dalam sebuah film berjudul “Semesta”. Film ini mengangkat cara-cara positif yang dapat dilakukan masyarakat untuk membantu memelankan dampak perubahan iklim. Film “Semesta” memberikan sebuah potret pembelajaran tentang betapa pentingnya memaksimalkan kearifan lokal, tradisi, dan kepercayaan untuk menjaga lingkungan. Berdasarkan analisis yang dilakukan, dalam film dokumenter “Semesta” terdapat beberapa kearifan lokal, tradisi, dan kepercayaan yang dapat membantu memelankan kerusakan alam dan perubahan iklim seperti kearifan lokal Nyepi di Bali, aturan-aturan tradisi adat di Sungai Utik, Kalimantan Barat, ajaran dan tatanan hidup dari gereja di Nusa Tenggara Timur, tradisi Sasi di Papua Barat, dan penceramahan tentang pelestarian lingkungan dan gajah khususnya di Aceh.

Kata Kunci : Kearifan Lokal, Film “Semesta”

Selengkapnya dapt unduh disini

Loading...