ISI Denpasar Menang Tiga Kategori Anugerah Humas Diktiristek 2023

ISI Denpasar Menang Tiga Kategori Anugerah Humas Diktiristek 2023

Foto: Rektor ISI Denpasar, Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana (kiri) bersama Wakil Rektor Bidang Umum dan Keuangan, Dr. Drs. I Ketut Muka, M.Si. pada malam Anugerah Diktiristek 2023, Rabu (13/12).

INSTITUT Seni Indonesia (ISI) Denpasar kembali menorehkan prestasi pada penghujung tahun 2023. Perguruan tinggi seni terbesar di Bali ini, berhasil meraih penghargaan tiga kategori Anugerah Humas Diktiristek Tahun 2023 yang diselenggarakan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset dan Teknologi, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi RI.

Ketiga Anugerah Humas Diktiristek (AHD) Kategori Perguruan Tinggi Negeri Satuan Kerja, yang diraih ISI Denpasar yakni satu Silver Winner untuk subkategori Laman dan dua Bronze Winner untuk subkategori Siaran Pers dan Unit Layanan Terpadu. Penghargaan diterima langsung Rektor ISI Denpasar, Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana yang hadir pada malam Anugerah Diktiristek 2023 di Jakarta, Rabu (13/12) lalu. Hadir mendampingi Rektor ISI Denpasar, Wakil Rektor Bidang Umum dan Keuangan, Dr. Drs. I Ketut Muka, M.Si.

Foto: Rektor ISI Denpasar, Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana (kanan) pada malam Anugerah Diktiristek 2023, Rabu (13/12).

Rektor ISI Denpasar, Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana mengungkapkan terima kasih kepada tim humas ISI Denpasar, atas sinergi pengelolaan kehumasan dengan insan pers, juga sivitas akademika.  Guru besar sejarah seni ini berharap prestasi ini dapat terus ditingkatkan pada masa mendatang. “Selamat kepada tim Humas atas raihan prestasi ini. Tahun depan harus berkinerja lebih serius, solid, dan inovatif agar prestasi ISI Denpasar semakin gemilang,” ujar Rektor yang akrab disapa Prof Kun Adnyana ini.

Prof Kun Adnyana menekankan komitmen ISI Denpasar untuk terus meningkatkan kualitas pelayanan dan prestasi pelbagai bidang. Mantan Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali ini  berharap raihan AHD Tahun 2023 ini dapat menginspirasi seluruh unit kerja untuk berpacu meraih prestasi. “Mudah-mudahan tahun depan lebih banyak lagi penghargaan yang diraih ISI Denpasar pada ajang AHD” ungkapnya.

Seperti diketahui, Anugerah Diktiristek 2023 merupakan ajang penghargaan tahunan yang diselenggarakan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset dan Teknologi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi. Penghargaan ini mencakup Anugerah Prioritas Nasional, Mitra Kerja Sama, Kerja Sama, Hubungan Masyarakat, Pangkalan Data Pendidikan Tinggi, Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Sumber Daya, Kelembagaan, Riset, Teknologi, dan Pengabdian kepada Masyarakat, serta Jurnalis dan Media.

Penghargaan diberikan kepada pemangku kepentingan dari perguruan tinggi, LLDIKTI, jurnalis, media, dan mitra (kementerian, lembaga, serta dunia usaha dan dunia industri) yang telah meraih pencapaian tertinggi dan berkontribusi dalam mendukung implementasi transformasi pendidikan MBKM, IKU, dan Matching Fund. (ISIDps/Humas-Rara)

Foto: Sesditjen Diktiristek, Prof. Tjitjik Sri Tjahjandarie bersama pimpinan PTN Satker penerima Anugerah Humas Diktiristek, Rabu (13/12).

Rektor ISI Denpasar Presentasikan Inovasi dan Strategi Keterbukaan Informasi Publik ISI Denpasar

Rektor ISI Denpasar Presentasikan Inovasi dan Strategi Keterbukaan Informasi Publik ISI Denpasar

Foto: Rektor ISI Denpasar (Bali) Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana (2 dari kiri), Wakil Rektor Bidang Perencanaan dan Kerja Sama Prof. Dr. I Komang Sudirga, S.Sn., M.Hum. (3 dari kiri), dan Humas ISI Denpasar I Putu Gede Andy Pandy, S.Sn (kanan) menyampaikan presentasi Uji Publik di Hotel Mercure, Kemayoran Selatan, Jakarta, Kamis (30/11).

REKTOR Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar (Bali) Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana menyampaikan presentasi Uji Publik kepada Komisi Informasi Pusat Republik Indonesia. Uji publik ini berkaitan dengan inovasi dan strategi ISI Denpasar dalam melaksanakan Keterbukaan Informasi Publik melalui Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID). Presentasi dilaksanakan di Room Asoka 2, Lantai 7, Hotel Mercure, Kemayoran Selatan, Jakarta, Kamis, 30 November 2023.

Presentasi Uji Publik merupakan rangkaian tahapan Monitoring dan Evaluasi Keterbukaan Informasi Badan Publik tahun 2023. Komisi Informasi Pusat mengundang Pimpinan Tertinggi Badan Publik yang telah memenuhi syarat ambang batas nilai (passing grade) untuk menyampaikan presentasi sebagai media Uji Publik atas Inovasi dan Strategi dalam melaksanakan Keterbukaan Informasi Publik. Total 48 Perguruan Tinggi Negeri mengikuti presentasi Uji Publik ini pada 28 – 20 November 2023.

Rektor ISI Denpasar (Bali) didampingi Wakil Rektor Bidang Perencanaan dan Kerja Sama sekaligus Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) ISI Denpasar Prof. Dr. I Komang Sudirga, S.Sn., M.Hum., dan Humas ISI Denpasar I Putu Gede Andy Pandy, S.Sn mempresentasikan seluruh inovasi dan strategi ISI Denpasar dalam melaksanakan Keterbukaan Informasi Publik. Selanjutnya, 3 Panelis Komisi Informasi Pusat Republik Indonesia memberikan 4 pertanyaan yang telah dijawab dengan tuntas oleh tim ISI Denpasar.

Melalui presentasi Uji Publik ini diharapkan Keterbukaan Informasi Publik ISI Denpasar yang sebelumnya berpredikat “Menuju Informatif” dapat meraih predikat “Informatif”. Hal ini penting guna mengonfirmasi dan memvalidasi langkah-langkah konkret yang telah diambil untuk meningkatkan aksesibilitas informasi bagi masyarakat. (ISIDps/Humas-Rara)

Rektor ISI Denpasar Lantik 3 Pejabat Struktural dan 12 Pejabat Fungsional

Rektor ISI Denpasar Lantik 3 Pejabat Struktural dan 12 Pejabat Fungsional

Foto: Rektor Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar (Bali) Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana lantik 3 pejabat struktural dan 12 pejabat fungsional, Senin (27/11).

REKTOR Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar (Bali) Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana melantik 3 pejabat struktural dan 12 pejabat fungsional di lingkungan perguruan tinggi seni terbesar di Bali ini. Pelantikan dilaksanakan dalam Pasamuan Widya Adhyapaka, Senin, 27 November 2023 di Gedung Citta Kelangen, Lantai 3 ISI Denpasar.

3 pejabat struktural yang dilantik, yakni Dr. I Gusti Putu Sudarta, SSP., M.Sn sebagai Koordinator Program Studi Teater Program Sarjana Periode 2023-2027, Dr. I Wayan Sujana, S.Sn., M.Sn sebagai  Koordinator Program Studi Seni Murni Program Sarjana Periode Tahun 2021-2025, dan Dr. I Wayan Setem, S.Sn., M.Sn sebagai Koordinator Program Studi Tata Kelola Seni Program Magister Periode 2023-2027.

Foto: Rektor ISI Denpasar menyalami Koordinator Program Studi Seni Murni Program Sarjana anyar Dr. I Wayan Sujana, S.Sn., M.Sn dalam Pasamuan Widya Adhyapaka, Senin (27/11).

Untuk diketahui, Program Studi Seni Murni Program Sarjana dan Program Studi Tata Kelola Seni Program Magister merupakan dua program studi baru milik ISI Denpasar. Hal ini sesuai dengan Keputusan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia (Mendikbudristek RI) Nomor 811/E/O/2023 tentang Izin Pembukaan Program Studi Teater Program Sarjana pada Institut Seni Indonesia Denpasar di Kota Denpasar dan Keputusan Mendikbudristek RI Nomor 863/E/O/2023 tentang Izin Pembukaan Program Studi Tata Kelola Seni Program Magister pada Institut Seni Indonesia Denpasar di Kota Denpasar.

Foto: Rektor Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar (Bali) Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana lantik 3 pejabat struktural dan 12 pejabat fungsional, Senin (27/11).

Sementara itu, 12 pejabat fungsional yang dilantik merupakan ASN anyar hasil seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) Tahun 2022. Pejabat fungsional dimaksud terdiri dari 10 tenaga pendidik (dosen), yakni I Gede Dalem Suardita, M.Sn, Putu Gde Satria Kharismawan, M.Sn, Putu Wahyuning Sri Purnami, S.Ds., M.Sn, Ni Luh Ayu Pradnyani Utami, M.Sn, Drs. Tjokorda Gde Abinanda Sukawati, M.Sn, I Gede Jaya Putra, M.Sn, Putu Raditya Pandet, M.Sn, Yedija Remalya Sidjabat, M.A, Dewa Made Agustawan, M.Hum, Jyothi Devi Krishnanandayani, M.Mus. 2 tenaga kependidikan, yakni Ni Luh Rara Tian Anyar Sari, S.S dan Putu Asri Meina Wati, S.S.

Rektor ISI Denpasar Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana menyampaikan ucapan selamat kepada seluruh pejabat struktural dan fungsional yang telah dilantik dan diambil sumpah janjinya. Dia berharap para pejabat baru dapat menjalankan tugas dan tanggung jawabnya dengan penuh dedikasi dan integritas. “Mari berikrar dari dalam hati nurani yang bersih untuk selalu berkomitmen membangun reputasi ISI Denpasar dengan prestasi masing-masing” ujar Prof Kun Adnyana dalam sambutannya.

Foto: Rektor Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar (Bali) Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana bersama pejabat struktural fungsional yang dilantik, Senin (27/11).

Prof Kun Adnyana meyakini posisi/jabatan dapat diraih atas dasar kompetensi dan niat berdedikasi untuk ISI Denpasar. Jabatan yang diperoleh adalah kesempatan untuk berperan aktif mengembangkan lembaga pendidikan tinggi ini menjadi pusat keunggulan di bidang seni, budaya dan desain “Untuk bisa diterima dalam skema ASN di ISI Denpasar, kita berikrar dan berjuang untuk berdedikasi menuai tugas di kampus ini. Kini bapak/ibu sudah memperoleh kesempatan, tugas pun sudah diberikan. Mari tunaikan dengan sebaiknya-baiknya,” ujarnya. Dalam Pasamuan Widya Adhyapaka, Rektor ISI Denpasar menyerahkan penghargaan Sewaka Mahabhakti Nugraha Tahun 2023 kepada Dosen dan Tenaga Kependidikan ASN dan Non-ASN di lingkungan ISI Denpasar yang berdedikasi dan telah purna tugas. Selain itu, penghargaan Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha Tahun 2023 diberikan kepada Dosen dan Tenaga Kependidikan baik ASN dan Non-ASN di lingkungan ISI Denpasar yang berprestasi dalam kinerja tugas pokok, tugas tambahan, serta tugas khusus kelembagaan. (ISIDps/Humas-Rara)

Apresiasi Kinerja Penuh Dedikasi Dosen dan Tenaga KependidikanRektor ISI Denpasar Anugerahkan Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha Tahun 2023

Apresiasi Kinerja Penuh Dedikasi Dosen dan Tenaga KependidikanRektor ISI Denpasar Anugerahkan Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha Tahun 2023

Foto: Rektor ISI Denpasar dan jajaran bersama dosen dan tendik penerima Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha Tahun 2023

127 tenaga pendidik (dosen) dan tenaga kependidikan Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar (Bali) menerima pengahargaan Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha Tahun 2023. Penghargaan diserahkan oleh Rektor ISI Denpasar Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana dalam Pasamuan Widya Adhyapaka di Gedung Citta Kelangen, Lantai 3 ISI Denpasar, Senin, 27 November 2023. Penganugrahan dirangkaikan dengan acara Pelantikan, Pengambilan Sumpah/Janji Jabatan Struktural dan Fungsional, serta Serah Terima Jabatan Struktural di lingkungan ISI Denpasar.

Foto: Rektor ISI Denpasar Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana menyerahkan Sewaka Mahabhakti Nugraha Tahun 2023 kepada Drs. I Wayan Gunawan., M.Sn, Senin (27/11)

Selain Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha, Rektor ISI Denpasar juga menganugerahkan Sewaka Mahabhakti Nugraha Tahun 2023 kepada 3 dosen purna tugas di Denpasar yang berdedikasi dan telah purna tugas. Mereka, yakni dosen Prodi Seni Murni Drs. I Wayan Gunawan., M.Sn, dan Dr. Dra. Srisupriyatini, M.Sn. serta dosen Prodi Seni Pedalangan Dra. Ni Dyah Purnamawati, M.Si. Penghargaan diberikan atas dedikasi dan kinerja selama menunaikan tugas di ISI Denpasar.

Foto: Wakil Rektor Bidang Umum dan Keuangan sekaligus Ketua Panitia Pasamuan Widya Adhyapaka Dr. Drs. I Ketut Muka, M.Si menyampaikan laporannya, Senin (27/11)

Wakil Rektor Bidang Umum dan Keuangan sekaligus Ketua Panitia Pasamuan Widya Adhyapaka Dr. Drs. I Ketut Muka, M.Si dalam laporannya mengatakan pengahargaan Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha Tahun 2023 dibagi menjadi dua kategori. Pertama, Kategori Penggerak dengan kretria berprestasi dalam kinerja tugas pokok, tugas tambahan, dan tugas khusus kelembagaan, mampu berkolaborasi sangat baik, memiliki inisiatif dan kemampuan memimpin sangat baik, loyalitas tinggi, dan disiplin. Kedua, Kategori Berkinerja Sangat Baik dengan kriteria berprestasi dalam kinerja tugas pokok, tugas tambahan, dan tugas khusus kelembagaan, mampu berkolaborasi sangat baik, loyalitas tinggi, dan disiplin.

Dr. Ketut Muka menambahkan, penerima Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha dipilih melalui rapat Senat ISI Denpasar melibatkan 11 juri. Berdasarkan hasil rapat tersebut terpilih 33 orang penerima penghargaan Kategori Penggerak dan 94 orang pada Kategori Berkinerja Sangat Baik. “Total 127 dosen dan tenaga kependidikan meperoleh penghargaan Adhyapaka Nata Kerthi Nugraha atas kinerja dan dedikasi yang luar biasa” terangnya.

Foto: Rektor ISI Denpasr Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana menyampaikan sambutan dalam Pasamuan Widya Adhyapaka, Senin (27/11).

Rektor ISI Denpasr Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana menuturkan Sewaka Mahabhakti Nugraha Tahun 2023 diberikan untuk dosen dan tendik yang telah memasuki masa purna tugas dan berkinerja serta berdedikasi dalam memajukan perguruan tinggi terbesar di Bali ini.

Menurut Prof Kun Adnyana, untuk meningkatkan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintahan (SAKIP) dipandang perlu menyampaikan pengahargaan kepada dosen dan tendik yang memiliki dedikasi, kemampuan dan kecakapan memimpin, serta memiliki inisiatif yang luar biasa. “Para juri memberi kode bintang 3 untuk dosen dan tendik penggerak, kode bintang 2 untuk berkinerja sangat baik, dan kode bintang 1 untuk dosen dan tendik yang berkinerja baik,” ungkapnya.

Foto: Suasana Pasamuan Widya Adhyapaka di Gedung Citta Kelangen, Lantai 3 ISI Denpasar, Senin (27/11). Prof Kun Adnyana berbangga 33 dosen dan tendik ASN dan non ASN memperoleh penghargaan atas dedikasi, inisitif dan kepemimpinan yang mengagumkan dalam skup unit masing-masing. “Jangan ragu mencantumkan penghargaan itu pada riwayat hidup bapak/ibu karena penghargaan ini adalah penanda dedikasi dan kinerja luar biasa. Mari kita senantiasa bekerja semakin giat karena tantangan yang datang semakin berat,” ujar Prof Kun Adnyana. (ISIDps/Humas-Rara)

ISI Denpasar Gelar Bali Nata Bhuwana II Tingkat Nasional Tahun 2023

ISI Denpasar Gelar Bali Nata Bhuwana II Tingkat Nasional Tahun 2023

“Samudra Waja Samasta” Meruwat Waruna di Labuan Bajo

Foto: Pergelaran Kolosal Ekologis (Kalang Kalangon) Candet Ding “Tantri Waruna” di Water Front City, Marina Labuan Bajo, Selasa (7/11).

INSTITUT Seni Indonesia (ISI) Denpasar (Bali) kembali mendiseminasikan hasil pembelajaran Merdeka Belajar-Kampus Merdeka di tingkat nasional dalam Bali Nata Bhuwana II Tahun 2023. Setelah Bali Nata Bhuwana Tahun 2022 di Kota Surabaya dan Kabupaten Kediri, ISI Denpasar menggelar Bali Nata Bhuwana II bertajuk Samudra-Waja-Samasta di Labuan Bajo, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.

Bali Nata Bhuwana II menyuguhkan serangkaian kegiatan pada 5 – 9 November 2023, yakni Waksita Rupa (Pameran Seni Rupa-Desain “Dharma Patra Jaladi”), Kalang Kalangon (Pergelaran Kolosal Candet Ding “Tantri Waruna”), Kanda Wiku (Seminar Seni-Desain-Budaya “Sindhu Prana Samasta”), Karma Hasta (Workshop “Waruna Wastra Karama”), dan Lampah Aguron (Kunjungan Sekolah/Sosialisasi Pembelajaran).  

Foto: Penari dan penabuh dalam Pergelaran Kolosal Ekologis (Kalang Kalangon) Candet Ding “Tantri Waruna” di Water Front City, Marina Labuan Bajo, Selasa (7/11).

Rektor ISI Denpasar, Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana mengatakan BNB II diselenggarakan berkat kolaborasi ISI Denpasar dengan Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat, KSOP Kelas III Labuan Bajo, Dinas Pariwisata, Ekonomi Kreatif dan Kebudayaan Kabupaten Manggarai Barat dan Politeknik eLBajo Commodus. SMK 3 Komodo dan Senja Eatery turut mendukung penyelenggaraan festival seni, budaya dan desain ini.

Prof Kun Adnyana menyatakan BNB II merupakan wujud manifestasi dari semangat ideologis dalam membentuk karakter dan mendorong kemajuan seni budaya. Inisiatif ini diharapkan dapat memperkokoh identitas seni dan kebudayaan bangsa Indonesia.

Pergelaran Kolosal Ekologis (Kalang Kalangon) Candet Ding “Tantri Waruna” menjadi puncak perayaan Bali Nata Bhuwana II. Pergelaran diselenggarakan di Water Front City, Marina Labuan Bajo, Selasa, 7 November 2023, malam. Candet Ding “Tantri Waruna” merupakan garapan baru hasil kolaborasi dosen, tenaga kependidikan dan mahasiswa ISI Denpasar. Pergelaran melibatkan total 202 penari dan penabuh.

Prof Kun Adnyana menyatakan Candet Ding “Tantri Waruna” merupakan transformasi pertunjukan Cak karya koreografi Walter Spies dan Wayan Limbak di Desa Bedulu, Kabupaten Gianyar, Bali, 90 tahun lalu. ISI Denpasar mengadaptasi koreografi itu menjadi karya garapan baru yang khusus berkisah ekologi. “Candet Ding Tantri Waruna mengajak kita untuk menjaga laut sekaligus menjaga samudra. Karena di sanalah ibu dari peradaban Nusantara,” ungkap mantan Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali ini.

Foto: Rektor ISI Denpasar dan jajaran berfoto bersama Wakil Bupati Manggarai Barat dr. Yulianus Weng, M. Kes dan Direktur Politeknik eLBajo Commodus Prof. Dr. I Nengah Dasi Astawa dalam Pameran Seni Rupa-Desain (Waksita Rupa) di Restoran Senja Eatery, Labuan Bajo, Minggu (5/11),

Selain Pergelaran Kolosal Ekologis (Kalang Kalangon) Candet Ding “Tantri Waruna”, ISI Denpasar juga menggelar Pameran Seni Rupa-Desain (Waksita Rupa). Pameran bertajuk Dharma Patra Jaladi dibuka oleh Wakil Bupati Manggarai Barat dr. Yulianus Weng, M. Kes di Restoran Senja Eatery, Labuan Bajo, Minggu, 5 November 2023.

Pameran yang dikuratori Dr. I Wayan Setem, S.Sn., M.Sn. menampilkan berbagai macam karya seni, antara lain seni lukis, patung, keramik, desain interior, desain komunikasi visual, fotografi, desain mode, desain produk.

Pada Rabu, 8 November 2023, kegiatan dilanjutkan dengan Seminar (Kanda Wiku) “Waruna Wastra Karama” dan Workshop (Karma Hasta) bertajuk “Waruna Wastra Karama” dan di Puncak Waringin, Labuan Bajo. Seminar dan workshop ini menghadirkan narasumber Angelina W Praise sebagai narasumber Seminar dan Workshop Wastra. Dua musisi asal NTT, Victoria Liba dan Felix Edon hadir sebagai narasumber Seminar dan Workshop Musik dan Pertunjukan.

ISI Denpasar juga mengunjungi SMKN 3 Komodo dalam rangka Sosialisasi Pembelajaran (Lampah Aguron), Rabu, 8 November 2023. Sosialisasi ini bertujuan untuk menarik minat dan talenta-talenta muda Manggarai Barat secara khusus dan NTT untuk memilih ISI Denpasar sebagai ruang pembelajaran dalam meningkatkan kompetensi dan menjadi ahli bidang seni, budaya dan desain.

Foto: Kepala Biro Akademik, Kemahasiswaan, Perencanaan dan Kerjasama Dr. I Komang Arba Wirawan, S.Sn., M.Si, memberikan Sosialisasi Pembelajaran (Lampah Aguron) di SMKN 3 Komodo, Rabu (8/11).

Hadir memberikan sosialisasi, di antaranya Kepala Biro Akademik, Kemahasiswaan, Perencanaan dan Kerjasama Dr. I Komang Arba Wirawan, S.Sn., M.Si, Kepala Biro Umum dan Keuangan Dr. I Gusti Ngurah Sudibya, SST., M.Sn, Koordinator Program Studi (Koprodi) Seni Program Magister Prof. Dr. I Wayan Mudra, Koprodi Seni Pedalangan Ni Komang Sekar Marhaeni, SSP., M.Si, dan Koprodi Pendidikan Seni Pertunjukan, Dr. I Wayan Budiarsa, S.Sn., M.Si.

Wakil Bupati Manggarai Barat dr. Yulianus Weng, M.Kes menyampaikan apresiasi kegiatan Bali Nata Bhuwana II ISI  Denpasar. Seluruh kegiatan serangkaian BNB II diterima dengan antusias oleh masyarakat Labuan Bajo. Menurutnya kegiatan-kegiatan dalam BNB II sangat bermanfaat untuk menginspirasi pengembangan kreatifitas dan inovasi berkesenian di Labuan Bajo. “Bali Nata Bhuwana II memberikan dapak positif bagi daerah ini kami. Saya mewakili pemerintah daerah Manggarai Barat mengucapkan terima kasih kepada ISI Denpasar dan seluruh pihak yang terlibat,” ungkap dr. Yulianus (ISIDps/Humas-Rara)

Film Dokumenter Karya Mahasiswa ISI Denpasar Juarai Udayana Film Festival 2.0

Film Dokumenter Karya Mahasiswa ISI Denpasar Juarai Udayana Film Festival 2.0

Foto kiri: Poster Film Dokumenter Hakekat Melukat: Peran Air dalam Spiritualitas. Foto kanan: (dari kiri kanan)  Pande Putu Argyananta Artana, I Komang Adi Triana Putra, Siti Hasah Husaeniah, dan Arnis Puspita Sari, mahasiswa ISI Denpasar peraih juara 1 kompetisi film dokumenter UFIFEST 2.0.

INSTITUT Seni Indonesia (ISI) Denpasar (Bali) mengukuhkan posisinya sebagai pusat pendidikan seni terkemuka dengan berkilau di kancah nasional. Dua film documenter karya mahasiswa dari Program Studi Produksi Film dan Televisi (PFTV), Fakultas Seni Rupa dan Desain berhasil menjuarai kompetisi Udayana Film Festival (UFIFEST) 2.0.

UFIFEST 2.0 diselenggarakan oleh Departemen Seni dan Kreativitas Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Udayana. Festival ini mengumpulkan pelajar SMA, SMK, MA, serta mahasiswa dari seluruh Indonesia untuk berkompetisi dalam sejumlah kategori, yakni fotografi, film fiksi pendek, film fiksi panjang, video dokumenter, dan vlog. Adapun tema yang diangkat dalam festival ini adalah “SEMESTA: Selaras Melestarikan Alam Nusantara”.

Film dokumenter berjudul “Hakekat Melukat: Peran Air dalam Kehidupan,” yang disutradarai oleh I Komang Adi Triana Putra memperoleh juara pertama kategori film documenter pada UFIFEST 2.0. Prodiksi film digarap Adi Triana bersama tiga rekannya di Prodi FTV ISI Denpasar. Mereka, yakni Siti Hasah Husaeniah, Arnis Puspita Sari, dan Pande Putu Argyananta Artana. Film ini menggambarkan peran air yang amat vital dalam kehidupan alam semesta, tak terkecuali dalam tradisi keagamaan Hindu Bali.

Adi Triana mengisahkan dia dan tim awalnya kebingungan untuk memilih topik yang cocok untuk kompetisi film documenter ini. Mereka akhirnya sepakat mengangkat tradisi melukat yang dirasa amat sesuai dengan tema UFIFEST 2.0. Mereka meyakini tradisi ini memiliki makna penting dalam penyucian dan pelestarian sumber mata air. “Tradisi melukat sangat erat dengan masyarakat Hindu Bali. Melukat bukan hanya tentang pembersihan jasmani dan rohani manusia, tapi juga menjaga keharmonisan dengan alam, terutama sumber air,” jelas Adi Triana.

Adi Triana dan tim bersama-sama menggarap film ini mulai dari pra-produksi hingga pasca-produksi. Mereka memilih Pura Mengening, Desa Saraseda, Kecamatan Tampaksiring, Kabupaten Gianyar, Bali sebagai lokasi pengambilan video. Mereka mewawancarai sejumlah tokoh, termasuk Ketua PHDI Bali I Nyoman Kenak, S.H., Pemangku Pura Mengening Jero Mangku Made Marja, Petajuh Bendesa Saraseda I Made Jasa Yasmara, dan warga Desa Saraseda. Setelah empat hari pengambilan video, penggarapan film dilanjutkan dengan proses pengeditan klip video, penambahan efek visual, serta penyesuaian audio guna menciptakan narasi yang kuat dan menghasilkan kualitas film yang baik. Film dokumenter yang telah rampung pun mereka kirimkan kepasa panitia UFIFEST 2.0.

Panitia UFIFEST 2.0 mengumumkan pemenang kompetisi melalui sosial media pada 29 September 2023. Adi Triana dan rekannya mengaku terkejut saat mengetahui karya mereka  menduduki juara pertama dalam kompetisi ini. Dia mengaku tak berani berekspektasi untuk menang karena ini adalah kompetisi perdana mereka. “Prestasi ini menjadi motivasi bagi kami untuk terus berkarya lebih baik lagi,” harapnya.

Foto kiri: Poster Film Dokumenter Mangrove Putri Menjangan. Foto kanan: Gede Bumi Apnala Bayu, R. Yugo Pangestu Notoamidjoyo, I Putu Raka Aditya, dan Putra Irawan, mahasiswa ISI Denpasar peraih juara 2 kompetisi film dokumenter UFIFEST 2.0.

Sementara itu, film dokumenter berjudul “Mangrove Putri Menjangan” berhasil meraih juara kedua dalam kategori yang sama. Film ini disutradarai oleh Gede Bumi Apnala Bayu dangarap bersama tiga rekan timnya, R. Yugo Pangestu Notoamidjoyo, I Putu Raka Aditya, dan Putra Irawan, yang tergabung dalam Tim Horizon Film. Film ini menyoroti upaya pelestarian lingkungan, terutama mangrove, yang dilakukan oleh Nature Conservation Forum Putri Menjangan (NCF Putri Menjangan) di Desa Pejarakan, Kecamatan Gerokgak, Kabupaten Buleleng.

Proses produksi film ini melibatkan serangkaian wawancara dengan Ketua NCF Putri Menjangan, I Putu Ngurah Arya Wiratama, nelayan Desa Pejarakan, Komang Lulut, dan pemandu snorkeling, Wayan Suparta. Pengambilan video dilakukan selama tiga hari di Desa Pejarakan. Bumi dan timnya tidak hanya mengandalkan rekaman konvensional, tetapi juga memanfaatkan video drone serta pengambilan gambar bawah air. Dengan teknologi drone, mereka dapat memberikan pandangan yang dramatis dan unik dari atas, menggambarkan keindahan alam sekitar. Sementara itu, pengambilan gambar bawah air memungkinkan mereka untuk menjelajahi ekosistem laut dan menyoroti bagaimana kehidupan sehari-hari serta upaya pelestarian lingkungan yang berlangsung di lokasi tersebut. Kombinasi teknik-teknik ini memberikan dimensi yang mendalam dan penuh inspirasi dalam film dokumenter mereka.

Bumi Apnala menekankan tujuan pembuatan film ini jauh lebih luas daripada sekadar kompetisi. Film ini dihasilkan dengan harapan untuk menyebarkan kesadaran tentang pentingnya melestarikan lingkungan, terutama di Desa Pejarakan. “Kami berupaya agar film ini dapat memberikan kontribusi yang berarti dalam pelestarian alam,” ujarnya.

Koordinatar Prodi PFTV ISI Denpasar, I Nyoman Payuyasa, S.Pd., M.Pd memberikan apresiasi atas keberhasilan mahasiwa meraih juara dalam ajang kompetisi nasional. Menurutnya, Keberhasilan kedua film dokumenter ini menjadi bukti nyata dari dedikasi dan kualitas mahasiswa ISI Denpasar dalam bidang produksi film dan dokumenter. Selain itu, karya mahasiswa turut berkontribusi dalam upaya melestarikan budaya dan lingkungan. (ISIDps/Humas)

Loading...