PERTUNJUKAN MUSIK ONLINE MAHASISWA PRODI MUSIK UNTUK LITERASI SOSIAL

PERTUNJUKAN MUSIK ONLINE MAHASISWA PRODI MUSIK UNTUK LITERASI SOSIAL

Link untuk menyaksikan: https://www.youtube.com/watch?v=Gvxb5bdSuv4&feature=youtu.be

“Covid-19 bukan cuma masalah virus yang menyerang tubuh fisik manusia aja. Yang gak kalah bahaya itu dampak sosialnya. Ada ketegangan di sana-sini. Saling curiga, saling gak percaya, saling gak perduli. Itu semua sudah sama-sama kita lihat kemarin. Banyak provokasi di media sosial, sampai ada peristiwa penolakan pemakaman, penutupan akses jalan sepihak. Itu semua bisa jadi konflik sosial kalau kita cuma diam aja. Pertunjukan musik ini bentuk ajakan kami sebagai mahasiswa untuk meningkatkan solidaritas sosial menghadapi permasalahan di sekitar kita”

Demikian ungkap Dyoviva Rahmanda (Rama) ketika menjelaskan ide di balik pertunjukan musik online bertajuk “Musik untuk Sekitar Kita”  yang diselenggarakan secara daring oleh mahasiswa angkatan 2018 pada hari Sabtu lalu (20/6/2020) melalui kanal YouTube Program Studi Musik Institut Seni Indonesia Denpasar.  

Mengusung format big band, pertunjukan musik online berdurasi sekitar 25 menit ini menampilkan aransemen segar lagu-lagu popular seperti, Heal the World (Michael Jackson) aransemen Satria Wira Darma, Sekitar Kita (Krakatau band) aransemen Christianus Billy, dan Man in the Mirror (Michael Jackson) aransmeen I Gede Raditya Yudhistira, dan satu musik overture karya Christianus Billy.  Didukung tidak kurang dari 47 orang mahasiswa, pertunjukan musik ini melibatkan mahasiswa semua tahun angkatan dan alumnus Program Studi Musik.

Tidak hanya menyoroti permasalahan covid 19 yang masih mewabah; isu-isu nasional dan internasional seperti banjir Jakarta awal tahun lalu, kebakaran hutan di Australia, hingga isu kerusuhan rasial  di Papua dan di Amerika Serikat juga ikut di dalam tayangan pertunjukan. Agaknya hal ini berkait dengan makna lagu “Heal the World” dan “Di Sekitar Kita” yang bernada literasi sosial, mengajak kita untuk menajamkan sensibilitas terhadap permasalahan di sekitar untuk hidup yang lebih baik.  Sementara lagu “Man in the Mirror” adalah ajakan yang bersifat reflektif untuk memulai itu semua dari diri kita pribadi.

Sejatinya pertunjukan musik daring ini adalah tugas akhir mata kuliah Tata Kelola Seni Pertunjukan yang diampu oleh dosen Agustinus Sani Aryanto,MA dan Guntur Prasetya,M.SN.

“Dalam kondisi normal, biasanya mahasiswa menggelar pertunjukan secara live, tapi untuk saat ini jelas tidak memungkinkan. Akhirnya kami memilih opsi pertunjukan secara daring yang juga menjadi trand musik global di masa pandemi” ungkap Guntur Prasetya.

“Selain Capaian Pembelajaran Mata Kuliah, penting juga mendorong agar mahasiswa kritis terhadap isu-isu sosial dewasa ini” tambah Agustinus Sani Aryanto.

Sementara itu, Komang Darmayudha, M.Si selaku Ketua Program Studi Musik, sekaligus penanggungjawab pertunjukan, mengaku puas dan senang akan hasil pertunjukan online tersebut. “Melebihi ekspektasi saya pribadi. Saya pikir ini adalah awal yang baik bagi kami di prodi Musik untuk mempersiapkan diri memasuki Era new normal dalam dunia musik. Perlu kita akomodir hal-hal semacam ini di dalam kurikulum ke depan” ungkapnya. 

Hingga berita ini dibuat, pertunjukan “Musik untuk Sekitar Kita” telah ditonton lebih dari 1000 viewer.

(Oleh: RIR)

Wagub Bali minta ISI Denpasar rumuskan protokol pertunjukan seni

Wagub Bali minta ISI Denpasar rumuskan protokol pertunjukan seni

Sumber : http://www.baliekbis.com/wagub-bali-isi-perlu-bentuk-tim-bahas-protokol-kesehatan-dalam-pertunjukan-seni/

Denpasar (ANTARA) – Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati meminta Institut Seni Indonesia Denpasar dapat membentuk tim kecil untuk membahas protokol kesehatan yang akan diterapkan dalam pertunjukan seni di tengah pandemi COVID-19.

“Hal ini mengingat semenjak masa pandemi COVID-19, ada beberapa protokol kesehatan yang harus kita taati. Untuk itu, bagaimana dengan kesenian yang dalam pergelarannya melibatkan banyak orang dan tentunya dengan berbagai riasan yang harus digunakan, ini perlu kita diskusikan bersama,” kata Wagub Bali saat menjadi narasumber dalam seminar di ISI Denpasar, Kamis.

Seminar bertajuk “Menata Ulang Format Gelar Seni Pertunjukan Masa Pandemi COVID-19 Tahun 2020” itu diinisiasi Wagub Bali yang juga merupakan salah satu guru besar di ISI Denpasar.

Berangkat dari kegundahan Wagub Bali terhadap keberadaan seni terutama seni pertunjukan dalam masa pandemi COVID-19, maka dia memandang perlu mendiskusikan bagimana konsep pertunjukan seni yang akan dilakukan pada masa pandemi. Apalagi ketika nantinya pariwisata Bali akan dibuka kembali walupun secara bertahap.

Menurut dia, ISI Denpasar bisa membentuk tim kecil untuk membahas protokol kesehatan bagaimana yang akan diterapkan dalam pertunjukan seni, sehingga format protokol kesehatan tersebut biasa digunakan oleh pariwisata agar menjadi bagian dari penerapan prorokol kesehatan yang ada dalam lingkungannya.

“Protokol seni tersebut dapat diatur oleh para ahli seni agar tetap mengutamakan ‘taksu’ atau karisma dari seni tersebut, sehingga protokol seni tidak diatur oleh pariwisata. Namun protokol seni ya diatur oleh ahli kesenian itu sendiri,” ujar Wagub yang akrab disapa Cok Ace itu.

Untuk itu, Cok Ace meminta masukan dari para pelaku seni, khususnya terkait protokol kesehatan dalam bidang kesenian pertunjukan.

“Saya ingin pertunjukan yang diberikan nanti memiliki taksu namun juga aman, pengunjung aman dan para seniman juga aman. Jadi, kita harus pikirkan ini secara bersama dan serius,” katanya.

Sementara itu budayawan Prof Dr I Wayan Dibya menyampaikan bahwa format seni pertunjukan harus segera ditemukan, mengingat semenjak adanya pandemi COVID-19 telah menjungkirbalikkan berbagai kebiasaan-kebiasaan yang selama ini berlaku dalam jagat seni, khususnya dalam seni pertunjukan.

Menurutnya seni pertunjukan juga merupakan seni komunikasi antara pelaku dan penonton. Untuk itu, jika komunikasi ini dihilangkan maka “taksu” atau karisma atau vibrasi seni tersebut akan hilang.

Prof Dibia menyampaikan beberapa sumbangan pemikiran terkait format baru dalam seni pertunjukan. Pertama, format seni pertunjukan masih tetap dilakukan secara langsung namun dengan protokol kesehatan yang ketat.

Kedua, dalam kondisi ini materi dari kesenian tersebut harus sedikit diubah seperti dalam pertunjukan kecak, calonarang dan lainnya agar meyesuaikan protokol kesehatan. Ketiga, bentuk pementasan bisa secara langsung ataupun virtual sehingga masih tetap ada komunikasi dengan para penonton.

“Saya berharap seminar ini dapat memberikan suatu masukan yang baik dalam merumuskan format baru dalam pertunjukan seni di masa pandemi COVID-19,” ujar maestro pencipta tari Manukrawa itu.

Seminar tersebut juga menghadirkan narasumber lainya yaitu Assitant Show and Entertaiment Manager Bali Safari and Marine Park Kadek Agus Ardana, serta beberapa peserta yang merupakan para pakar kesenian yang juga memberikan masukan dalam diskusi tersebut.

Selain itu juga dilakukan peluncuran buku “Purana Seni Perjalanan Panjang Berliku” oleh Rektor ISI Denpasar Prof Dr I Gede Arya Sugiartha, SSKar, MHum.

Sampah Plastik Di Nyuh Kuning

Sampah Plastik Di Nyuh Kuning

Mendengar kata Desa, perasaan yang mendengarkan, terasa sejuk nyaman asri dan terasa bahagia. Desa di Bali banyak ragam dan pesonanya. Bagian terrkecil dari desa adalah Banjar, apa lagi Banjar dekat dengan daerah wisata, banyak lalulang mobil pengantar wisatawan. Pagi yang berawan dengan sinar matahari yang redup, bertanda hujan mau turun. Suasana pagi di Banjar Nyuh Kuning,  yang memberikan rasa dingin salah satu sudut di Banjar nyuh kuning. Rumput yang hijau dilapangan dengan diselimuti embun yang membasahi rumput nan hijau. Di sudut Banjar Nyuh Kuning ada yang kurang menarik, menghiasi beberapa sudut banjar, baik itu disaluran air, dekat dengan tanaman bunga yang indah dihiasi oleh warna-warni sampah-sampah plastic yang dibuang oleh orang-orang yang belum sadar tentang kebersihan lingkungan.

Sampah plastic adalah sebuah bahan yang sering digunakan untuk membungkus berbagai benda baik yang bisa dimakan atau tidak, selalu menggunakan plastic sebagai bahan pembungkusnya. Sampah plastic sangat beragam dan mulai menjadi masalah jika tidak dipakai lagi. Sampah plastic, susah diurai oleh  alam, dan menyebabkan ancaman bagi mahluk hidup yang ada di alam ini. Kelian dinas Banjar Nyuh Kuning Bapak I wayan Eka Putra, mengatakan bahwa, sepanjang jalan di Banjar Nyuh Kuning, menjadi salah satu jalan arternatif, yang sangat padat, bahkan bisa macet oleh padatnya hilir mudik mobil dan motor. Munculnya permasalahan sampah plastic di akibatkan oleh para pengemudi dan penumpang, membuang sampah sembarang, sehingga dipagi hari banyak sampah plastic yang bertaburan di sepanjang jalan Banjar Nyuh Kuning. Menjaga kebersihan alam dari sampah plastic masyarakat dan anak sekolah dasar, secara rutin di setiap akhir pekan atau di hari sabtu, merlakukan bersih-bersih sampah plastic.

Melihat hal ini Bapak I Ketut Muka bersama Bapak I Wayan Suardana, mempunyai gagasan untuk mengajak teman-temannya yang bergabung dalam wadah Program Studi Kriya ISI Denpasar, melakukan kerja bakti atau gotong royong pada hari sabtu di Banjar Nyuh kuning, bersih bersih sampah plastic, bersama anak-anak sekolah dasar setempat. Bersih sampah plastic, untuk memberikan contoh kepada masyarakat bahwa sampah plastic sangat berbahaya bagi lingkungan, karena susah diurai oleh tanah, plastic sangat kuat dan tahan lama bila tertanam di bawah tanah dan menghambat pertumbuhan akar dan cacing tanah, yang memberi kesuburan pada tanah. Bapak I Wayan Suardana mengatakan bahwa, sampah plastic sebenarnya bisa didaur ulang, menjadi karya seni yang indah, dikalangan mahasiswa FSRD ISI Denpasar, sudah mencoba menghasilkan karya-karya daur ulang dari bahan plastic, namun masih dalam proses, untuk menggantikan bahan kayu, yang mulai langka di alam. Bersih-bersih sampah plastic diawali dari ujung banjar, sampai objek monkey forest, disamping dapat berbaur dengan masyarakat, para pengajar ps kriya FRSD ISI Denpasar, dapat menikmati suasana banjar Nyuh Kuning yang asri dan sejuk, dengan pepohonan yang sepanjang jalan dihiasi oleh pohon kamboja beraneka ragam warna bunganya.

Kesadaran masyarakat yang pengguna plastic harus diberi contoh untuk tidak membuang sampah sembarangan, baik diselokan, taman hias, sepanjang jalan, dan sudut-sudut tembok, yang akan mengotori pemandangan mata terhadap lingkungan disekitarnya. Apa yang telah dilakukan oleh para pengajar Ps kriya FSRD ISI Denpasar, di Banjar Nyuh Kuning, merupakan sebuah gambaran untuk mencintai alam lingkungan disekitar kita untuk selalu bersih dan asri, jauh dari sampah plastic, selain itu pengurangan menggunakan plastic, harus dimulai dari sekarang, jika tidak alam kita akan diselimuti oleh plastic, seperti embun pagi yang menutupi rumput yang hijau di lapangan rumput yang luas. Mari berawal dari diri sendiri dan ditularkan melalui kedisiplinan, kepada masyarakat untuk stop penggunaan plastic sebagai media utama dalam kegiatan sehari-hari, kembalilah kealam dengan menggunakan bahan-bahan yang mudah didaur ulang oleh alam, dan selalu memberi contoh kepada generasi mudah, untuk tidak menggunakan plastic dan beralihlah kealam go green back to nature.I Gusti Ngurah Agung Jaya CK 2020

ISI Denpasar Beserta AMINEF Gelar Fulbright Panel Discussion

ISI Denpasar Beserta AMINEF Gelar Fulbright Panel Discussion

Guna mendiseminasikan hasil penelitian pemenang beasiswa Fullbright, AMINEF dan ISI Denpasar mengadakan acara Fullbright Panel Discussion pada 29 November 2019, pukul 09.00 – 13.00 di Gedung Citta Kelangen ISI Denpasar lantai 2. Acara tersebut mengangkat tema “Digital Preservation of Cultural Heritage”. Tema ini diangkat karena di era disrupsi ini sangat penting untuk pemenfaatan digital guna melestarikan warisan budaya.

Sebagai pembicara dari ISI Denpasar adalah Dr. I Nyoman Dewi Pebryani, dosen Desain Mode ISI Denpasar yang mendapat  Fulbright Grants, didanai DIKTI untuk Dosen Indonesia pada tahun 2015. Dr. Dewi mempresentasikan desertasi  berjudul “Culturally Specific Shape Grammar: Preservation of Geringsing Textiles Patterns through Ethnography and Simulation”. Materi ini terkaitteknik tenun double ikat hanya dikenal di tiga negara di dunia, yakni: India, Indonesia, dan Jepang. Di Indonesia, satu-satunya tempat yang memproduksi teknik double ikat adalah desa Tenganan Pegringsingan Bali, dan tekstil yand dihasilkan bernama Geringsing. Teknik pembuatan kain Geringsing di turunkan dari generasi ke generasi melalui tradisi lisan. Untuk mendokumentasikan, melestarikan, serta mendigitalisasikan pengetahuan lisan ini, maka diperlukan gabungan methodology ethnography dan simulasi computer (shape grammar). Penelitian ini terbagi dalam beberapa tahapan: (1) mempelajari teknik double ikat langsung dari penenun, (2) menerjemahkan teknik yang dipelajari di lapangan kedalam bahasa bentuk, (3) menerjemahkan bahasa bentuk kedalam bentuk digital, dan (4) memverifikasi temuan digital ke masyarakat lokal dengan mendatangi desa Tenganan kembali. Adapun penelitian ini berkontribusi pada perluasan penggunaan teori shape grammar untuk pelestarian warisan budaya dengan cara memahami pengetahuan budaya masyarakat setempat dan pembuatan tekstil di lapangan sebagai data untuk membahasakan bentuk pola. Sebagai tambahan, aplikasi digital ini juga bisa digunakan sebagai alat edukasi dalam mentransmisikan warisan budaya yang dimiliki oleh masyarakat setempat.       

Penyaji berikutnya adalah Antonius (Oki) Wiriadjaja dari New York Universirty Shanghai yang mendapat beasiswa US Fullbright Scholar tahun 2018. Judul desertasinya adalah “Collecting and Representing the Heritage of Central Java with New Media”. Desertasi menjelaskan tentang media interaktif adalah bidang interdisipliner yang memanfaatkan bentuk teknologi, media, dan komunikasi yang muncul untuk mengeksplorasi metode baru menghubungkan orang, menyampaikan informasi, dan mengomunikasikan cerita. Meskipun beberapa seniman media interaktif memiliki latar belakang dalam pemrograman dan rekayasa, banyak yang tidak dan menggunakan alat yang lebih mudah diakses oleh orang-orang yang memiliki latar belakang di bidang lain. Penting bahwa alat-alat ini tidak hanya open source tetapi juga memiliki komunitas yang sehat untuk mendukungnya. Alat-alat ini meliputi:

● Arduino, platform prototipe elektronik sumber terbuka yang didasarkan pada perangkat keras dan lunak yang fleksibel dan mudah digunakan.
● Pemrosesan, bahasa pemrograman, lingkungan pengembangan terintegrasi, dan komunitas online.
● P5, dibangun berdasarkan javascript, adalah bahasa pemrograman berdasarkan pada prinsip-prinsip inti dari Pemrosesan.
● Buka Computer Vision, proses di mana
Artis Media Interaktif juga dikenal karena berkolaborasi dengan seniman lain untuk memperkenalkan teknologi baru ke praktik yang lebih tradisional. 

Presentasi diikuti diskusi panel oleh Nancy Margried sebagai CEO dan Co-Founder Batik Fractal dengan judul  “CULTURAL PRESERVATION THROUGH DIGITAL TRANSFORMATION”. Nancy menjelaskan betapa pentingnya peran teknologi dalam pelestarian budaya alih-alih melenyapkan tradisi. Batik Fractal adalah sebuah inisiatif yang menunjukkan satu dari banyak cara, tentang bagaimana teknologi dan keterampilan teknologi yang memberdayakan para pengrajin tradisional akan melestarikan tradisi dan menjaga relevansinya dalam masyarakat modern.

Diskusi ini akan dimoderatori oleh Dr. Tjok Istri Ratna Cora Sudharsana sekalu Kepala Program Studi Desain Mode, Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) ISI Denpasar.  

Pada kesempatan tersebut juga penyaji akan berbagi kiat dan wawasan untuk belajar di AS yang mencerminkan Fulbright Grants yang didanai DIKTI untuk Dosen Indonesia – program PhD.  Semua Presentasi Penelitian Fulbright ini terbuka untuk umum dan gratis, mengundang 250 peserta baik dari Mahasiswa maupun Dosen di lingkungan ISI Denpasar.

Loading...