Pemimpin itu Berpotensi, Bekerja ekstra

Pemimpin itu Berpotensi, Bekerja ekstra

Denpasar ( Antara News Bali) Rektor Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar Prof.Dr I Gede Arya Sugiartha, S.Kar.M.Hum mengatakan “Seorang pemimpin itu memiliki potensi, bekerja ekstra berinovasi dan bermanfaat .

Hal itu dalam sambutannya pada saat pelantikan  organisasi Senat  Mahasiswa dan Badan Perwakilan Kemahasiswaan (BPM) ISI Denpasar di kampus setempat  Rabu

Mantan Ketua Mapala ISI Denpasar tahun 1986 ini meyakinkan ” pemimpin yang ada saat ini, berawal dari pemimpin yang belajar, mengabdi dan pengurus organisasi kemahasiswaan di lingkungan kampusnya.

Rektor yang menjabat ditahun kelima ini menginginkan perlu adanya inovasi dari kegiatan kemahasiswaan yang telah tersistem,terstruktur dan terbiaya.

Dari 42 mahasiswa dalam ajang pemilihan ” Pemilu Raya” Ovika Aisanti dari falkutas Desain Fashion yang terpilih menjadi Ketua Senat Mahasiswa periode 2018 kata Humas ISI Denpasar I Gede Ekojaya Utama,SE, MM

Sementara  Ketua Senat Mahasiswa periode 2018 Terpilih Ovika Aisanti menyampaikan serangkaian kegiatan mahasiswa 1 tahun kedepan diantaranya: dari Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) PMI akan melaksanakan kegiatan donor darah, UKM Kesenian melakukan kegiatan lomba menyanyi lagu pop dan mengembangkan panduan suara mahasiswa ISI Denpasar, UKM olahraga melakukan  kegiatan lomba futsal ISI Cup.

Selain itu UKM Menwa melakukan kegiatan rutin upacara bendera, dari UKM penalaran, penelitian  dan keilmuan melakukan kegiatan seminar tingkat institut juga lokakarya.

Tidak hanya itu UKM Mapala melakukan kegiatan mendaki, UKM kewirausahaan  berwirausaha di toko kampus, UKM Duta kampus melakukan kegiatan pemililhan putra/putri kampus yang diisi lomba fashion dan dance.

Dan melanjutkan kegiatan Pesta Seni Mahasiswa ISI Denpasar yang bertajuk ” Kita Lo Gini’

Kolabirasi Seoul Institute of The Arts dengan ISI Denpasar Rancang Perkuliahan Berbasis IT

Kolabirasi Seoul Institute of The Arts dengan ISI Denpasar Rancang Perkuliahan Berbasis IT

Sebagai kampus seni satu-satunya di Bali, Institut Seni Indonesia (ISI) Denpar mempunyai visi Menjadi Pusat Unggulan (Centre of Excellence) Seni Budaya Berbasis Kearifan Lokal Berwawasan Universal. Untuk mewijudkan visi itu, salah satu upaya ISI Denpasar yakni memperluas kerja sama internasional dengan perguruan tinggi luar negeri.

Selasa (30/1), kemarin, rombongan dari Seoul Institute of The Arts, Korea Selatan yang dipimpin Ji-Young Kim, berkunjung ke kampus setempat untuk menjajagi kerja sama di bidang perkuliahan berbasis IT sehingga memungkinkan untuk membuka kelas perkuliahan jarak jauh antar-kedua perguruan tinggi seni beda negara itu.

Rektor ISI Denpasar Prof. Dr. I Gede Arya Sugiartha menjelaskan, lembaga yang dipimpinnya dengan Seoul Institute of The Arts telah terjalin ikatan kerja sama yang cukup baik. Bahkan dirinya pernah melakukan kunjungan ke kampus itu. “Mereka di sana juga mengelola program studi (prodi) seni, sama seperti kita. Tapi kami akui teknologi mereka jauh lebih canggih. Kami ingin tiru teknologi mereka. Bagus khan kita tiru yang baik-baik,” sebutnya di sela menerima rombongan.

Arya berharap, kunjungan tersebut menghasilkan sesuatu sesuai harapan. Sehingga apa yang menjadi visi dan cita-cita lembaga tercapai. ISI Denpasar juga membuka peluang menerima mahasiswa baru dari luar negeri, termasuk Korea Selatan melalui jalur Dharma Siswa serta jalur mandiri di tahun ajaran baru 2018 ini. 

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Rektor Bidang Akademik, Kemahasiswaan dan Alumni ISI Denpasar Prof. Drs. I Nyoman Artayasa, M.Kes mengatakan hal senada. Menurut dia, para teknisi dari Seoul Insitute of The Arts langsung meninjau studio di masing-masing prodi di ISI Denpasar untuk memastikan kesiapan penggunaan teknologi atau berbasis IT.

Jika semua berjalan lancar, lanjut dia, semester depan diharapkan kerja sama yang dirancang bisa diimplementasikan. Ditambahkan Artayasa, kerja sama yang dibangun bisa bersifat jangka pendek, menegah dan panjang. “Ini sedang dibahas detail-detailnya. Bisa saja nanti pertukaran pelajar satu semester untuk jangka pendeknya. Namun kami tegaskan, itu semua membutuhkan anggaran. Jadi kami persiapkan dan perhitungkan dulu dengan matang,” ujar dia.

Associate Dean/Office of External Relations Seoul Institute of The Arts Ji-Young Kim memaparkan, antara ISI Denpasara dengan kampusnya terdapat banyak persamaan, di antaranya, jumlah mahasiswa, keprofesionalan, visi-misi, serta prodi yang dikelola. “Saya sangat terkesan dengan kebudayaan dan kesenian Bali. Terutama gaya arsitekturnya dan gemelannya,” akunya.

Disinggung mengenai isu erupsi Gunung Agung yang berkembang di Kota Seoul, Korea Selatan, dirinya mengaku warga di kotanya tidak terlalu khawatir. Pun demikian, ia mewakili rombongan sejatinya sudah mengetahui Gunung Agung di Bali mengalami erupsi, tapi ia mengaku tidak takut dan menikmati keindahan alam Bali. “Di negara mana pun tetap ada ancaman bencana. Kami santai saja,” pungkas dia.

Mahasiswa ISI Denpasar Raih Penghargaan di Malaysia

Mahasiswa ISI Denpasar Raih Penghargaan di Malaysia

Denpasar (AntaraNews Bali) – Mahasiswa  Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar meraih penghargaan internasional dari Malaysia, yakni Anugerah Ikon Pelajar AntarBangsa Kolej Kediaman Tun Ahmad Zaidi.

“Mahasiswa kami yang menjadi juara pertama dan meraih penghargaan itu adalah nama Sri Ayu Pradnya Larasari yang merupakan mahasiswa semester V Prodi Seni Tari yang bersaing dengan 500 peserta antarbangsa,” kata Wakil Rektor bidang Perencanaan dan Kerja sama ISI I Ketut Garwa di Denpasar, Jumat.

Mahasiswa itu terpilih sebagai juara setelah memeragakan tarian porwakil yakni tarian bali yang dikolaborasikan dengan permainan alat musik.

ISI Denpasar telah bekerja sama dengan Malaysia dalam pertukaran budaya, mahasiswa dan dosen dalam program “Asean International Mobility for Student (AIMS)”.

Dalam program itu, ISI mengirimkan dua mahasiswa ke Malaysia yakni Sri Ayu Pradnya Larasari (mahasiswa semester V Prodi Seni Tari dan Prodi Karawitan), dan I Gede Yogi Suka Wiadnyana (semester V).

“Rektor ISI Denpasar memberi sarana dan motivasi kepada keduanya untuk berinovasi karena pintar saja tidak cukup, kalau tidak dikembangkan,” katanya.

Selain itu, keikutsertaan mereka juga merupakan bentuk promosi seni budaya Bali di negara Malaysia.

Sementara itu, mahasiswa yang meraih juara Sri Ayu Pradnya Larasari menyampaikan rasa syukur dengan penghargaan yang telah memberikan sarana dan kesempatan bagi dirinya untuk belajar di Malaysia selama empat bulan di asrama.

“Kami tidak akan menyia-yiakan kesempatan ini untuk meraih prestasi,” katanya

Universitas Malaysia Kunjungi ISI Denpasar

Universitas Malaysia Kunjungi ISI Denpasar

Denpasar (AntaraNews Bali) – Universitas Teknologi Mara Malaysia mengunjungi Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar untuk melakukan penelitian seni budaya Bali.

“Mereka juga melakukan pengkajian peringkat magister (S2) dan doktor (S3) antaruniversitas seni itu,” kata Wakil Rektor bidang Perencanaan dan Kerjasama I Ketut Garwa disela kunjungan itu di Denpasar, Jumat.

Mewakili Rektor ISI Denpasar, ia menjelaskan sebenarnya para peneliti dari universitas tersebut dari bidang studi bisnis tetapi mereka mengkaji dari segi bisnis seni budaya terutama dalam prodi seni pertunjukan dan seni Tari.

“Kebetulan sekali kami sedang ada acara festival seni budaya dari prodi seni pertunjukan. Kita sangat terbuka dalam kunjungan ini, karena sejak ISI Denpasar meraih akreditas A sebanyak 10 prodi dari 12 prodi juga sudah sangat terbuka untuk memberi pemahaman dalam seni budaya,” katanya.

Ia berharap dapat terjalin kerja sama dengan universitas Teknologi Mara, baik dalam pertukaran seni budaya, mahasiswa maupun para pengajar.

Sementara Coordinator Master of Business Administration  Dr.Shaiful Azian Abdul mengatakan kali ini merupakan kunjungan pertama ke ISI Denpasar untuk menambah ilmu pengetahuan dan pengalaman.

“Tidak hanya itu, kami juga  mengunjungi Universitas Udayana dalam studi seni budaya. Kami berharap kunjungan kali ini akan berkelanjutan yang juga akan dapat ditingkatkan menjadi kerja sama,” ucapnya

ISI DENPASAR MULAI LAKSANAKAN SNMPTN 2018

ISI DENPASAR MULAI LAKSANAKAN SNMPTN 2018

Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar siap melaksanakan Seleksi Nasional Masuk Peguruan Tinggi (SNMPTN) tahun ini.

Ini kali pertama ISI Denpasar membuka SNMPTN setelah sukses dalam pelaksanaan Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) tahun lalu  kata Rektor ISI Denpasar Prof.Dr. Arya Sugiartha, S.Kar.M.Hum  dalam sosialisasi kepada media di Denpasar, Selasa.

Prof Arya menjelaskan proses SNMPTN  ini melalui penyaringan dari sekolah – sekolah yang ada dipulau Dewata, berdasarkan hasil penelusuran prestasi akademik dengan menggunakan rapot semester satu sampai dengan semester lima bagi SMA/SMK  dan memiliki prestasi sesuai dengan Pangkalan Data sekolah dan Siswa (PDSS) yang berisikan rekam jejak kinerja sekolah dan prestasi akademik siswa.

Lebih Lanjut Arya menuturkan ISI Denpasar yang telah meraih Akreditas A  dengan 10 prodi dari 12 prodi ini membuka peluang untuk para peminat seni dengan beberapa jalur  seleksi masuk peguruan tinggi ini  yakni :  Jalur SNMPTN, Jalur SBMPTN dan  jalur Mandiri.

Senada  dengan rektor,  Kepala Biro Akademik Kemahasiswaan Perencanaan dan Kerjasama Drs.I Gusti Bagus Priatmaka,MM menyampaikan ISI Denpasar menerima jalur SNMPTN  minimal 30 persen , jalur SBMPTN 40 persen dan jalur mandiri maksimal dibatasi 30 persen.

Saat ini penampungan mahasiswa  ditingkatkan menjadi  16 persen dari 600 orang pelamar tahun lalu menjadi 700  calon mahasiswa terdiri dari 12 prodi, bagi  strata satu (S1)   485 calon mahasiswa.

Sementara  Humas ISI Denpasar I Gede Ekojaya Utama,SE,MM mengatakan bentuk sosialisasi ISI Denpasar dalam pelaksanaan  SNMPTN dengan  melakukan penulusuran ke sekolah kejuruan yang dianggap berpotensi dan berminat dalam  seni yakni : SMKN 1,SMKN 2,SMKN 3 Sukawati, SMAN 1 Tabanan dan SMAN 1 Klungkung  serta memasang  famplet dan spanduk di sekolah lainnya di Bali

Phantalung College of Dramatic arts, Thailand melakukan kunjungan ke kampus ISI Denpasar

Phantalung College of Dramatic arts, Thailand melakukan kunjungan ke kampus ISI Denpasar

Phantalung College of Dramatic arts, Thailand melakukan kunjungan ke kampus ISI Denpasar  dalam rangka kegiatan workshop cultural exchange. Kegiatan ini dilaksanakan di Gedung Natya Mandala kampus setempat Jumat (12/01) pagi. Kedatangan rombongan dari Thailand disambut dengan hangat oleh Wakil Rektor III ISI Denpasar, I Ketut Garwa dan dimeriahkan pula dengan pertunjukkan tari sambutan yang dibawakan oleh mahasiswa Seni Pertunjukan ISI Denpasar sebelum diakhiri dengan kegiatan workshop cultural exchange yang diikuti oleh mahasiswa dari ISI Denpasar yang dipandu oleh instruktur dari Phantalung College of Dramatic Arts Thailand.

Loading...