Epos Ramayana Sebagai Sumber Lakon Tarian Bali

Kiriman : I Wayan Budiarsa (Program Pascasarjana Program Studi Seni, Program Doktor ISI Denpasar)

Abstrak

Ramayana merupakan epos yang sangat terkenal dari belahan negara India yang telah tersebar dan berkembang di negara se-Asia Tenggara dengan berbagai bentuk penyajiannya. Kisah ini dapat kita simak melalui seni tari, seni drama, seni suara, seni wayang, seni lukis, seni sastra, dan cabang seni lainnya. Mengisahkan perjalanan kehidupan Sri Rama putra mahkota dari negara Ayodya sekaligus sebagai awatara Wisnu, beliau mempunyai tugas untuk menumpas kejahatan di muka bumi, menyelamatkan kehidupan manusia dari ketamakkan Rahwana raja Alengka yang memiliki sifat serakah, jahat, angkara murka yang selalu menyombongkan kekuatan dirinya yang tidak terkalahkan walau oleh para Dewa sekalipun. Sri Rama, Laksmana, dan dibantu oleh pasukan kerajaan Kiskinda akhirnya mampu mengalahkan Alengka. Kisah Ramayana memberikan nuansa baru bagi tumbuh kembangnya seni pertunjukan di Bali.

Kata kunci: Epos, Ramayana, Sumber Lakon, Tarian, Bali.

Abstract

Ramayana is a very famous epic from  of India that has spread and developed in countries in Southeast Asia with various forms of presentation. We can see this story through art dance, drama, voice art, puppet art, painting, literature, and other branches of art. Tells the life journey of Sri Rama, the crown prince of the Ayodya state as well as Wisnu Awatara, he has the duty to eradicate evil on earth, save human life from Rahwana the king of Alengka who has a greedy, evil, angry nature who always boasts of his invincible strength even by the gods. Sri Rama, Laksmana, and assisted by Kiskinda’s royal troops were finally able to defeat Alengka. The story of the Ramayana provides new nuances for the development of performing arts in Bali.

Key words: Epos, Ramayana, Sumber Lakon, Dance, Bali.

Selengkapnya dapat unduh disini

FRUITY LOOPS DAN CUBASE FENOMENA BARU PENCIPTAAN KOMPOSISI MUSIK

Kiriman : Wardizal (Program Studi Seni Karawitan, Fakultas Seni Perrtunjukan Institut Seni Indonesia Denpasar)

Abstrak

Artikel singkat ini ditulis sebagai sebuah refleksi atas realitas yang terjadi dalam proses penciptaan komposisi musik dalam rangka ujian Tugas Akhir mahasiswa  Fakultas Seni Pertunjukan ISI Denpasar khususnya mahasiswa Jurusan Seni Karawitan periode Semester Genap Tahun Akademik 2019/2020 yang diselenggarakan dalam rentang waktu tanggal  3–25 Agustus 2020. Data dan fakta dalam tulisan ini didasarkan kepada pengalaman empiris penulis sebagai pembimbing dan juga penguji Ujian Tugas Akhir serta melakukan wawancara dengan narasumber dari kalangan dosen. Di tengah mewabahnya covid-19 dengan segala keterbatasan dan bentuk larangan yang ada didalamnya, maka penggunaan perangkat lunak fruity loops dan cubase merupakan sebuah keniscyaan atau alternatif pilihan dalam proses penciptaan komposisi musik.

Kata Kunci: fruity loops, cabase, komposisi musik

Selengkapnya dapat unduh disini

Eksotisme Perempuan Minangkabau dalam Tari “Badantiang Di Rumah Gadang” Koreografer Susas Rita Loravianti

Kiriman : Yulinis (Prodi Tari, Fakultas Seni Pertunjukan, ISI Denpasar)

Abstrak

Tujuan penelitian ini adalah melihat eksotisme perempuan Minangkabau yang tergambar dalam tari “Badantiang di Rumah Gadang” koreografer Susas Rita Loravianti. Secara keseluruhan penelitian ini dilaksanakan melalui berbagai tahapan sebagai berikut; (1) penentuan bentuk penelitian; (2) penentuan lokasi penelitian; (3) penetapan data dan sumber data; (4) penetapan metode dan teknik pengumpulan data; (5) metode dan teknik analisis data; dan (6) metode dan teknik penyajian hasil penelitian. Tari “Badatiang di Rumah Gadang” koreografer Susas Rita Loravianti merupakan tari kreasi Minangkabau yang dipentaskan di JKKN Negeri Sembilan Malaysia tanggal 25 Pebruari tahun 2007 dengan komposer Rafiloza.

Hasil analisis menunjukan bahwa dilihat dari unsur gerak tari  “Badantiang di Rumah Gadang” koreografer Susas Rita Loravianti yang digunakan terlihat bahwa peran perempuan di rumah gadang sangatlah penting. Gerak tari memakai gerak silat Minangkabau yang diolah menjadi lebih dinamis dan estetis. Kekuatan terletak pada ketangkasan dan kelincahan. Lewat properti piring yang dijentik-jentik sehingga berdenting mengisyaratkan para tahu untuk masuk dan bersilaturahmi di dalam rumah gadang. Eksotisme perempuan Minangkabau yang berkaitan dengan penguasaan harta pusaka juga tergambar dalam karya tari “Badantiang di Rumah Gadang” koreografer Susas Rita Loravianti. Gerak-gerak yang dibangun menggambarkan bahwa perempuan adalah amban puruak pagangan kunci, pusek jalo kumpulan tali, dan nan gadang basa batuah yang artinya bahwa perempuan adalah kunci segala persoalan termasuk tentang harta pusaka. Keseimbangan fungsi antara laki-laki dan perempuan tergambar dalam karya tersebut. Tidak ada dominasi laki-laki dan juga tidak ada dominasi perempuan, sehingga karya ini memberikan harmonisasi sebuah sistem.

Kata kunci : tari, rumah gadang, eksotisme, Minangkabau

Selengkapnya dapat unduh disini

Pentingnya Pengetahuan Desain Busana Bagi Profesi di Dunia Fashion: Ekspektasi vs Realita Desain

Kiriman  : Dewa Ayu Putu Leliana Sari, Desain Mode ISI Denpasar (Dosen Desain Mode FSRD ISI Denpasar)

Abstrak

Tulisan ini bertujuan untuk mengetahui dasar-dasar pengetahuan desain busana serta seberapa penting pengetahuan tersebut bagi yang mempunyai profesi di dunia fashion dan konsumen fashion. Pengetahuan awal dalam dunia fashion yaitu ilustrasi busana yang meliputi pengetahuan  dasar desain busana, seperti jenis-jenis desain busana (desain struktur dan desain hiasan, unsurunsur desain (garis, arah, bentuk, ukuran, tekstur, value dan warna), prinsip-prinsip desain (harmoni, proporsi, keseimbangan, irama, pusat perhatian dan kesatuan), serta analisa bagianbagian busana (garis leher, kerah, lengan, rok, celana). Banyak kasus ekspektasi desain busana yang tidak sesuai dengan kenyataan atau hasil busana jadinya. Maka dari itu, pemahaman tentang macam-macam desain gambar kerja (drawing presentation), proses menuangkan desain ke pola busana (membaca dan menganalisa gambar), pemilihan bahan serta proses menjahit adalah hal yang sangat penting. Jika salah mendesain atau salah menganalisa gambar detail bagian busana, maka hasil busana jadi tidak akan sesuai dengan apa yang diinginkan. Selain itu pengetahuan tentang busana yang cocok untuk berbagai macam bentuk tubuh pun penting, karena akan mempengaruhi jatuhnya busana pada badan. Di sisi konsumen pun harus jeli, jika memesan pada desainer maupun membeli online. Jika memesan di desainer sebaiknya selalu cek step by step proses produksi, terutama pada saat fitting (pengepasan busana).

Kata kunci: Desain busana, ekspektasi, realita

Selengkapnya dapat unduh disini

Design Thinking Dan Human Centered Design :Pentingnya Empati Dalam Desain

Kiriman : I Putu Udiyana Wasista (Dosen Jurusan Desain Interior Institut Seni Indonesia Denpasar)


ABSTRAK

Desain bertujuan untuk memanusiakan manusia dan memberikan kekuatan untuk melampaui batasannya sendiri. Proses desain memiliki pendekatan yang diberi istilah “design thinking”. Namun penggunaan istilah design thinking dalam desain, biasanya hanya berfokus pada aspek teknis dan praktis, dan tidak dapat sepenuhnya memahami perilaku serta kebutuhan konsumen yang sesungguhnya. Oleh karena itu, human-centered design muncul dan menjadi perubahan dalam pemikiran desain yang lebih humanistik. Human-centered design menggunakan pendekatan empati untuk memahami perilaku laten konsumen yang potensial, serta sering diabaikan dan sejauh ini belum dipertimbangkan. Melalui human-centered design, orang memiliki hak untuk tumbuh dengan produk desain, bukan hanya menjadi komoditas di industri desain.

Kata kunci : design thinking, human-centered design, desain, empati

Selengkapnya dapat unduh disini

Loading...