Gamelan Gambang di Banjar Gambang Munggu: Bangkit Lewat Pembinaan Gending Labdha Gaya Kwanji Sempidi

Gamelan Gambang di Banjar Gambang Munggu: Bangkit Lewat Pembinaan Gending Labdha Gaya Kwanji Sempidi

Penyajian Hasil Pembinaan Gambang Munggu | Sumber: Dokumentasi I Nyoman Mariyana, Tahun 2022

Gamelan Gambang yang tergolong musik ritual masa lampau, berperan penting hingga kini. Gamelan Gambang difungsikan pada ritual Pitra Yadnya, salah satu gamelan sakral dan dihormati (Yudarta I. G., 2009, p. 52).

Gamelan Gambang yang ada di Banjar Gambang, Desa Munggu memiliki historis tinggi. Gamelan ini memiliki nilai sejarah akan keberadaan Banjar Gambang Munggu. Gambang Munggu merupakan seperangkat gamelan Gambang warisan dari perjalanan I Gusti Ngurah Sukahet dari Sukahet, Karangasem ngungsi Munggu, dan selanjutnya nyineb wangsa meninggalkan gelar Gustinya di Munggu.

Gamelan Gambang yang diwarisi kini di Munggu, sangat mengkawatirkan. Tidak ada satupun pewarisnya yang mampu memainkan gamelan ini. Generasi terakhir yang masih diingat dan mampu memainkan Gambang ini bernama I Gede Patra (alm) yang memainkan Gambang pada tahun 1938. (wawancara, I Nyoman Nikanaya: 65 tahun). Untuk membangkitkan dan menjaga eksistensi kaderisasi, diperlukan pembinaan terhadap penerus Gambang Munggu.

Pembinaan dan pelatihan gamelan Gambang kepada Sekaa Gambang Munggu sangat perlu dilakukan sebagai kegiatan pengabdian kepada masyarakat untuk mencentak regenerasi pemain Gambang Munggu dengan menuangkan gending Gambang Labdha gaya Gambang Kwanji Sempidi. Kegiatan ini diharapkan mampu membangkitkan kembali kesenian Gambang di Banjar Gambang Munggu dan eksistensinya.

Kegiatan Program Pengabdian Masyarakat (PKM) ini terdiri dari beberapa langkah kegiatan, meliputi: pengecekan alat gamelan, pengenalan Gending Labdha, pembacaan notasi, permainan melodi dasar lagu, pelatihan keterampilan dengan demontrasi teknik dasar bermain gamelan Gambang.

Tahap pertama dari proses pembinaan gending Labdha pada Gambang Munggu dilakukan dengan pengenalan sistim notasi Gambang yang ada. Para pemain Gambang Munggu diajarkan membaca notasi Gambang. Metode ini selain memberikan pemahaman secara teoritis, pemain Gambang diharapkan mampu membedakan symbol-simbol notasi yang sedikit berbeda dengan symbol-simbol notasi pada umumnya yang dipergunakan dalam penulisan lagu dalam karawitan Bali.

Gambar 1. Proses Kaderisasi Gambang Munggu| Sumber: Dokumentasi I Nyoman Mariyana, Tahun 2022

Tahap kedua, dilakukan pengenalan nada-nada dasar dalam masing-masing instrument Gambang. Nada Gambang didesain sedemikian rupa membentuk pola harmoni. Sebagaimana dijelaskan Djelantik, keutuhan dalam keanekaragaman yang menunjang estetik dalam karya seni didukung oleh tiga faktor utama, yakni: simetri, ritme, keselarasan/Harmoni, (Djelantik, 1999, p. 43). Harmoni adalah keselarasan yang ditimbulkan akibat interaksi bunyi yang berjalan bersama (chord) seperti nada-nada kempyung dan oktaf yang dipukul bersama menghasilkan bunyi yang menarik dan indah didengar.

Tahap ketiga pemberian atau pengenalan pola teknik masing-masing instrumen. Pola permainan/teknik pukulan Gambang yang satu dengan Gambang yang lainnya tetap mengacu mengikuti jalannya pokok melodi/gending yang dimainkan oleh Gangsa.

Selanjutnya pengenalan pola teknik nyading. Pada penyajian gending-gending Gambang Kwanji pola ritme sangat jelas terdengar dan terlihat pada teknik pukulan nyading. Pada pukulan nyading terdapat pola ritme yang dimulai dari pola ritme 2/4, menuju ke pola ritme ¾, dan kembali ke pola ritme 2/4. Pada permainan melodi lagu yang dimainkan oleh instrumen gangsa Gambang, sesungguhnya terjadi pola ritme 2/4.

Kesatuan unsur musikal melalui pengolahan teknik bermain Gambang yang tepat, membentuk kaderisasi pemain Gambang Munggu sebagai penerus “waris” yang bertanggung jawab mengemban, melestarikan, dan mengembangkannya dari generasi ke generasi. Program PKM dari ISI Denpasar sangat membantu sebagai fasilitasi membangkitkan kejayaan Gamelan Gambang sebagai gamelan Bali yang langka. Upaya ini sejalan dengan UU No. 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan. 

Gambar 2. Penyajian Hasil Pembinaan Gambang Munggu | Sumber: Dokumentasi I Nyoman Mariyana, Tahun 2022

Mari maknai bersama, bahwa apa yang kita anggap waris sebenarnya bukan harta semata, melainkan kewajiban, tugas, dan tanggung jawab menjaga, mengemban amanah sebagai penerus. Sejauh mana kita mampu untuk itu? Pahami dan lakukan tugasmu! Semangatkan selalu, iklaskan, leluhur menyertai. Bangkitkan Gambang!

Sumber : https://tatkala.co/2022/08/03/gamelan-gambang-di-banjar-gambang-munggu-bangkit-lewat-pembinaan-gending-labdha-gaya-kwanji-sempidi/

Dosen Pedalangan ISI Denpasar Gelar PKM di Desa Selisihan. Angkat “Surki” Pupuh Macepat I Made Sija

Dosen Pedalangan ISI Denpasar Gelar PKM di Desa Selisihan. Angkat “Surki” Pupuh Macepat I Made Sija

Budaya Bali memang unik, maka tak pernah habis untuk dibicarakan. Sebut saja tembang Bali jenis pupuh atau macepat. Macepat yang biasanya menyelipkan pesan-pesan tentang kehidupan yang dijadikan sebagai pegangan dalam berperilaku di masyarakat, tetapi kini ada beda dan unik. Nilai-nilai luhur Pancasila diaplikasikan ke dalam 36 bait pupuh yang mengadopsi 36 butir nilai Pancasila. Namanya macepat itu “Surki”. “Pupuh ini unik, maka kami menelitinya, lalu menjadikan sebagai Program Kemitraan Masyarakat (PKM) kepada Sekaa Pasantian Swasti Marga Brata, Desa Selisihan, Klungkung,” kata Dosen Program Study (Prodi) Seni Pedalangan, Fakultas Seni Pertunjukan, Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar, I Kadek Widnyana.

Dalam program PKM itu, Kadek Widnyana melakukan bersama Ni Komang Sekar Marhaeni juga dari Prodi Seni Pedalangan dan Ni Putu Hartini dari prodi Seni Karawitan. Saat itu focus pada pupuh macepat “Surki” karya I Made Sija, maestro sekaligus budayawan kelahiran Banjar Dana, Desa Bona, Kecamatan Blahbatuh, Kabupaten Gianyar. Pupuh ini merangkum 36 butir Pancasila ke dalam 7 jenis pupuh, yaitu pupuh Sinom, Pucung, Ginada, Durma, Maskumambang, Pangkur, dan pupuh Dandang. “Surki akronim dari kata sasur siki. Sasur (pasasur) artinya tiga puluh lima, asiki artinya satu. Jadi pasasur asiki dalam konteks ini adalah 36 pada/bait pupuh implementasi dari 36 butir Pancasila,” papar seniman dalang ini.

Pupuh Macepat “Surki” ini sangat menarik dijadikan media tuntunan nilai-nilai Pancasila bagi masyarakat. Hal itu dicoba di Selisihan Klungkung. Kalau pada zaman Orde Baru, kegiatan ini disebut Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). “Belum pernah ada pupuh yang mengulas tentang 36 butir nilai Pancasila. Maka itu, pembinaan pupuh “Surki” ini menjadi media untuk menanamkan kembali nilai-nilai Pancasila di tengah masyarakat, khususnya di Desa Selisihan Klungkung. Progaram ini, sekaligus sebagai pelestarian pupuh “Surki”,” sebutnya.

Kadek Widnyana mengaku, masyarakat Desa Selisihan Klungkung, utamanya Sekaa Pasantian Swasti Marga Brata sangat serius mempelajari macepat “Surki”. Dalam waktu yang singkat mereka sudah dapat melakukannya, bahkan langsung mempratekannya. Kini, mereka sudah terbiasa membawakan pupuh macepat itu dalam kegiatan mesanti, baik ngayah ataupun dalam kegiatan adat lainnya. Pupuh Surki, bahkan mengema pada setiap tumah melalui komunitas HT (break). “Setelah pembinaan itu, masyarakat Desa Selisihan sudah biasa membawakan pupuh yang mengandung nilai-nilai 36 butir Pancasila selain, pupuh-pupuh yang biasa,” akunya polos.

Dalam Surki itu, pria yang akrab dipanggil Jero Dalang Bona atau Bapa Sija itu mengaplikasikan setiap satu butir nilai Pancasila ke dalam satu pada pupuh. Sila pertama terdiri dari 4 pada dengan menggunakan pupuh Sinom. Sila kedua terdiri dari 8 pada dengan menggunakan pupuh Pucung. Sila ketiga terdiri dari 5 pada dengan menggunakan pupuh Ginada. Sila keempat terdiri dari 7 pada dengan menggunakan pupuh Durma. Sila kelima terdiri dari 12 pada dengan menggunakan 3 pupuh yaitu: pupuh Maskumambang 7 pada, pupuh Pangkur 2 pada, dan pupuh Dandang 3 pada.

Ke 36 pupuh ini merupakan pengejawantahan dari 36 nilai-nilai Pancasila yang khusus dibuat oleh Seniman serba bisa, sekitar tahun 1997. Oleh karena bobot dan kualitas serta lirik semua pupuhnya merupakan nilai-nilai yang bisa memberikan pencerahan terhadap pendidikan kebangsaan dan kebinekaan. “Karena itu, kami memaandang perlu pupuh ini disosialisasikan ke masyarakat luas. Dalam konteks ini, kami menggunakan media pasantian sebagai sarana pengabdian kepada masyarakat,” tambah Kadek Widnyana.

Nilai-nilai dalam Pancasila merefleksikan kultur, nilai, dan kepercayaan masyarakat Indonesia. Pancasila hadir sebagai pemersatu pandangan hidup warga Indonesia yang bertujuan untuk menjaga dinamika yang ada di dalam masyarakat. Karena itu, penyuluhan nilai Pancasila perlu diberikan kepada masyarakat Desa Selisihan agar pemahaman dan pengamalannya dapat lebih ditingkatkan. “Ini juga perlu dilakukan di seluruh lapisan masyarakat untuk meredam Paham komonisma, terorisma yang mulai menggoyang eksistensi Pancasila. degradasi moral, lemahnya mental karena pengaruh materialisma yang mengarah pada kehudupan individualism,” jelasnya.

Lahirnya pupuh macepat Surki ini sungguh bermanfaat, sebab jangan sampai nilai-nilai Pancasila hanya sebatas wacana dan pajangan belaka. Pengamalan itu penting agar tidak terjadi perpecahan, menumbuhkan rasa tolong menolong, saling mengasihi, tak terjadi mabuk-mabukan. “Fenomena itu sudah terasa dan terlihat di Desa Selisihan, sehingga keinginan untuk menanggulangi semakin derasnya pengaruh negatif di atas, pembina melakukan program PKM nilai-nilai Pancasila di desa Selisihan memalui kegiatan seni Pasantian,” sebut Kadek Widnyana.

Wakil Dekan 3 Bidang Kemahasiswaan dan alumni FSP ISI Denpasar, mengatakan, metode dan kiat-kiat yang digunakan dalam pembinaan itu menggunakan langkah-langkah nyata berkenaan dengan proses pelatihan dan penguasaan pupuh macepat “Surki”. Pembina melalui pelatihan kepada semua penembang sesuai pembagian pupuh dan lirik, selain penguasaan surki. Semua itu diawali dalam bentuk pacapriring untuk memantapkan penguasaan lirik. Pacapriring itu melodi dasar dari sebuah pupuh. Sebelum ngawilet penembang diwajibkan menguasai melodi dasar atau priring dari pupuh bersangkutan. “Setelah lirik dan pacapriring sudah dikuasai, dilanjutkan dengan pelatihan ngawilet, permainan melodi pada sebuah pupuh namun tetap berlandaskan dari melodi dasarnya,” paparnya.

Pada pupuh “Surki” menegaskan arti dan makna dari setiap sila. Sila 1, Ketuhanan Yang Maha Esa dalam pupuh Sinom berisi percaya dan takwa kepada Tuhn Yang Maha Esa sesuai agama dan kepercayaan masing-masing, hormat-menghormati dan bekerja sama anatar pemeluk agama dan penganut-penganut kepercayaan yang berbeda-beda, sehingga terbina kerukunan hidup, saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai agama dan kepercayaannya, dan tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan tertentu kepada orang lain.

Sila 2. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab dalam Pupuh Pucung, mengakui persamaan derajat persamaan hak dan persamaan kewajiban antara sesama manusia warga negara, saling mencintai sesame, mengembangkan sikap tenggang rasa, tidak semena-mena terhadap orang lain, menjunjung tinggi nilai kemanusiaan, gemar melakukan kegiatan kemanusiaan, berani membela kebenaran dan keadilan, serta bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia, karena itu dikembangkan sikap hormat-menghormati dan bekerja sama dengan bangsa lain.

Sila 3, Persatuan Indonesia dalam Pupuh Ginada menempatkan kesatuan, persatuan, kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan, rela berkorban untuk kepentingan bangsa dan negara, cinta tanah air dan bangsa, bangsa sebagai bangsa Indonesia dan bertanah air Indonesia, serta memajukan pergaulan demi persatuan dan keatuan bangsa yang ber-Bhineka Tunggal Ika.

Pada pupuh “Surki” menegaskan arti dan makna dari setiap sila. Sila 1, Ketuhanan Yang Maha Esa dalam pupuh Sinom berisi percaya dan takwa kepada Tuhn Yang Maha Esa sesuai agama dan kepercayaan masing-masing, hormat-menghormati dan bekerja sama anatar pemeluk agama dan penganut-penganut kepercayaan yang berbeda-beda, sehingga terbina kerukunan hidup, saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai agama dan kepercayaannya, dan tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan tertentu kepada orang lain.

Sila 2. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab dalam Pupuh Pucung, mengakui persamaan derajat persamaan hak dan persamaan kewajiban antara sesama manusia warga negara, saling mencintai sesame, mengembangkan sikap tenggang rasa, tidak semena-mena terhadap orang lain, menjunjung tinggi nilai kemanusiaan, gemar melakukan kegiatan kemanusiaan, berani membela kebenaran dan keadilan, serta bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia, karena itu dikembangkan sikap hormat-menghormati dan bekerja sama dengan bangsa lain.

Sila 3, Persatuan Indonesia dalam Pupuh Ginada menempatkan kesatuan, persatuan, kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan, rela berkorban untuk kepentingan bangsa dan negara, cinta tanah air dan bangsa, bangsa sebagai bangsa Indonesia dan bertanah air Indonesia, serta memajukan pergaulan demi persatuan dan keatuan bangsa yang ber-Bhineka Tunggal Ika.

Sila 4, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmh kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan dalam pupuh Durma yang menagaskan, mengutamakan kepentingan negara dan masyarakat, tidak memaksakan kehendak kepada orang lain, mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama, musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi semangat kekeluargaan, dengan itikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil musyawarah, musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur, keputusan yang diambil harus dapat dipertanggung jawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, serta menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia serta nilai-nilai kebenaran dan keadilan,

Sila 5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia dalam Pupuh Maskumambang dan Dangdang yang menegaskan, mengembangkan perbuatan-perbuatan yang luhur yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan gotong royong, bersikap adil, menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban, menghormati hak-hak orang lain, suka memberi pertolongan kepada orang lain, menjauhi sikap pemerasan terhadap orang lain, tidak bergaya hidup mewah, tidak melakukan perbuatan yang merugikan kepentingan umum, ngulahang idup padidi, suka bekerja keras, menghargai karya orang lain, serta bersama-sama berusaha mewujudkan kemajuan yang merata dan berkeadilan sosial.

Adapun contohnya, Sila 1. Ketuhanan Yang Maha Esa. Percaya dan takwa kepada Tuhn Yang Maha Esa sesuai agama dan kepercayaan masing-masing.
Pupuh Sinom pada ke 1:

  1. pancasila manut pisan
  2. dasar negarane mangkin
  3. daging silane kapisan
  4. teleb bakti ring hyang widhi
  5. suang-suang mangelingin
  6. agamane wus kaanut
  7. medasar ban kopesaman
  8. sampunang mapilih kasih
  9. mangda patut
  10. pageh ngamong kaadilan

Sila 2. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab. Mengakui persamaan derajat persamaan hak dan persamaan kewajiban antara sesama manusia warga negara.
Pupuh Pucung pada ke 1.

  1. ngawit pucung, sila kaping kalih mungguh
  2. duh sampunang pisan
  3. ngangken raga pinih luwih
  4. wireh patuh, paturu ngelah kakwasan

Kadek Widnyana, Komang Marhaeni dan Putu Hartini lalu kompak memaparkan, seni suara vokal atau tembang di Bali masih digemari oleh masyarakatnya baik itu masyarakat awam, akademis, pedesaan maupun perkotaan. Seni suara vokal ini lebih menitik beratkan pada pembelajaran dan pemaknaan pupuh-pupuh atau tembang-tembang macepat. Tembang itu dibedakan 4 kelompok, yaitu Sekar Rare (kelompok gegendingan anak-anak), Sekar Alit (pupuh macepat yang diikat padalingsa), Sekar Madya (kekidungan, lagu-lagu pemujaan) dan Sekar Agung (kakawin). “Tembang-tembang macepat berisikan nilai-nilai tuntunan budi pekerti dan juga bagian dari prosesi upacara agama, adat dan budaya,” jelasnya.

Dari keempat tembang itu, sekar alit menduduki posisi yang dominan di masyarakat. Selain bisa dilantunkan secara individu, sekar alit identik dengan Pasantian, yaitu sekelompok orang (sekaa) menyajikan sebuah cerita melalui berbagai jenis tembang oleh beberapa penembang dan pangartos yaitu orang yang memberi arti atau makna dari pupuh yang disajikan. Menggunakan bahasa Bali, dan menjadi bagian penting dari drama tari Arja. Maka itu, Arja sebuah drama tari yang menarikan tembang/pupuh. “Sekaa Pasantian Desa Selisihan Klungkung sangat menggemari kegiatan tersebut dari berbagai kelompok umur,” ucapnya menegaskan

Masing-masing pupuh mempunyai ekspresi (suasana) kejiwaan yang berbeda-beda. Ekspresi pupuh itu berguna untuk mengungkapkan suasana dramatik dari suatu cerita atau lakon. Suasana aman, tenang atau tentram mempergunakan pupuh Sinom lawe, Pucung, Mijil, Ginada Candrawati. Suasana gembira, roman serta meriah mempergunakan pupuh Sinom Lumrah, Sinom Lawe, Ginada Basur, Adri, Magatruh. Suasana sedih, kecewa atau tertekan mempergunakan pupuh Sinom Lumrah, Sinom Wug Payangan, Semarandana, Ginada Eman-Eman, Maskumambang, Demung.

Sedangkan untuk suasana marah, tegang atau kroda biasanya memakai pupuh Durma dan Sinom Lumrah. Sekalipun pupuh memiliki ekspresi tersendiri, namun faktor melagukan, menyanyikan oleh pelakunya dapat pula merubah ekspresi yang ada pada pupuh tersebut. “Tujuan pembinaan ini untuk melestarikan pupuh “Surki” dengan jalan desiminasi ke Masyarakat, menyebarkan nilai-nilai Pancasila lewat Surki, memperdalam teknik olah vokal secara teori dan praktik, ngandang ngelung, guru wilang, guru dingdong ngunjal angkihan, ngruna, murwa kanti, nada, lirik, ritma/melodi, dan tempo,” papar mereka. [B/*]

Sumber : https://balihbalihan.com/2022/07/31/dosen-pedalangan-isi-denpasar-gelar-pkm-di-desa-selisihan-angkat-surki-pupuh-macepat-i-made-sija/

“Surki” Pupuh Macepat I Made Sija Sebagai PKM Dosen Pedalangan ISI Denpasar

“Surki” Pupuh Macepat I Made Sija Sebagai PKM Dosen Pedalangan ISI Denpasar

Budaya Bali memang unik, maka tak pernah habis untuk dibicarakan. Sebut saja tembang Bali jenis pupuh atau macepat. Macepat yang biasanya menyelipkan pesan-pesan tentang kehidupan yang dijadikan sebagai pegangan dalam berperilaku di masyarakat, tetapi kini ada beda dan unik. Nilai-nilai luhur Pancasila diaplikasikan ke dalam 36 bait pupuh yang mengadopsi 36 butir nilai Pancasila. Namanya macepat itu “Surki”. “Pupuh ini unik, maka melalui program Program Kemitraan Masyarakat (PKM) kami menelitinya, lalu malakukan pembinaan kepada Sekaa Pasantian Swasti Marga Brata, Desa Selisihan, Klungkung,” kata Dosen Program Study (Prodi) Seni Pedalangan, Fakultas Seni Pertunjukan, Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar, I Kadek Widnyana, SSP., M.Si. Minggu (31/7).

Program PKM itu, Kadek Widnyana melakukan bersama Ni Komang Sekar Marhaeni juga dari Prodi Seni Pedalangan dan Ni Putu Hartini dari prodi Seni Karawitan. Saat itu focus pada pupuh macepat “Surki” karya I Made Sija, maestro sekaligus budayawan kelahiran Banjar Dana, Desa Bona, Kecamatan Blahbatuh, Kabupaten Gianyar. Pupuh ini merangkum 36 butir Pancasila ke dalam 7 jenis pupuh, yaitu pupuh Sinom, Pucung, Ginada, Durma, Maskumambang, Pangkur, dan pupuh Dandang. “Surki akronim dari kata sasur siki. Sasur (pasasur) artinya tiga puluh lima, asiki artinya satu. Jadi pasasur asiki dalam konteks ini adalah 36 pada/bait pupuh implementasi dari 36 butir Pancasila,” papar seniman dalang ini.

Pupuh Macepat “Surki” ini sangat menarik dijadikan media tuntunan nilai-nilai Pancasila bagi masyarakat. Hal itu dicoba di Selisihan Klungkung. Kalau pada zaman Orde Baru, kegiatan ini disebut Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4). “Belum pernah ada pupuh yang mengulas tentang 36 butir nilai Pancasila. Maka itu, pembinaan pupuh “Surki” ini menjadi media untuk menanamkan kembali nilai-nilai Pancasila di tengah masyarakat, khususnya di Desa Selisihan Klungkung. Progaram ini, sekaligus sebagai pelestarian pupuh “Surki”,” sebutnya.

W#akil Dekan 3 Bidang Kemahasiswaan dan Alumni FSP ISI Denpasar mengaku, masyarakat Desa Selisihan Klungkung, utamanya Sekaa Pasantian Swasti Marga Brata sangat serius mempelajari macepat “Surki”. Dalam waktu yang singkat mereka sudah dapat melakukannya, bahkan langsung mempratekannya. Kini, mereka sudah terbiasa membawakan pupuh macepat itu dalam kegiatan mesanti, baik ngayah ataupun dalam kegiatan adat lainnya. Pupuh Surki, bahkan mengema pada setiap tumah melalui komunitas HT (break). “Setelah pembinaan itu, masyarakat Desa Selisihan sudah biasa membawakan pupuh yang mengandung nilai-nilai 36 butir Pancasila selain, pupuh-pupuh yang biasa,” akunya polos.

Dalam Surki itu, pria yang akrab dipanggil Jero Dalang Bona atau Bapa Sija itu mengaplikasikan setiap satu butir nilai Pancasila ke dalam satu pada pupuh. Sila pertama terdiri dari 4 pada dengan menggunakan pupuh Sinom. Sila kedua terdiri dari 8 pada dengan menggunakan pupuh Pucung. Sila ketiga terdiri dari 5 pada dengan menggunakan pupuh Ginada. Sila keempat terdiri dari 7 pada dengan menggunakan pupuh Durma. Sila kelima terdiri dari 12 pada dengan menggunakan 3 pupuh yaitu: pupuh Maskumambang 7 pada, pupuh Pangkur 2 pada, dan pupuh Dandang 3 pada.

Ke 36 pupuh ini merupakan pengejawantahan dari 36 nilai-nilai Pancasila yang khusus dibuat oleh Seniman serba bisa, sekitar tahun 1997. Oleh karena bobot dan kualitas serta lirik semua pupuhnya merupakan nilai-nilai yang bisa memberikan pencerahan terhadap pendidikan kebangsaan dan kebinekaan. “Karena itu, kami memaandang perlu pupuh ini disosialisasikan ke masyarakat luas. Dalam konteks ini, kami menggunakan media pasantian sebagai sarana pengabdian kepada masyarakat,” tambah Kadek Widnyana.

Nilai-nilai dalam Pancasila merefleksikan kultur, nilai, dan kepercayaan masyarakat Indonesia. Pancasila hadir sebagai pemersatu pandangan hidup warga Indonesia yang bertujuan untuk menjaga dinamika yang ada di dalam masyarakat. Karena itu, penyuluhan nilai Pancasila perlu diberikan kepada masyarakat Desa Selisihan agar pemahaman dan pengamalannya dapat lebih ditingkatkan. “Ini juga perlu dilakukan di seluruh lapisan masyarakat untuk meredam Paham komonisma, terorisma yang mulai menggoyang eksistensi Pancasila. degradasi moral, lemahnya mental karena pengaruh materialisma yang mengarah pada kehudupan individualism,” jelasnya.

Lahirnya pupuh macepat Surki ini sungguh bermanfaat. Jangan sampai nilai-nilai Pancasila hanya sebatas wacana dan pajangan belaka. Pengamalan itu penting agar tidak terjadi perpecahan, menumbuhkan rasa tolong menolong, saling mengasihi, tak terjadi mabuk-mabukan. “Fenomena itu sudah terasa dan terlihat di Desa Selisihan, sehingga keinginan untuk menanggulangi semakin derasnya pengaruh negatif di atas, pembina melakukan program PKM nilai-nilai Pancasila di desa Selisihan memalui kegiatan seni Pasantian,” sebut Kadek Widnyana.

Tujuan pembinaan ini untuk melestarikan pupuh “Surki” dengan jalan desiminasi ke masyarakat, menyebarkan nilai-nilai Pancasila lewat Surki, memperdalam teknik olah vokal secara teori dan praktik, ngandang ngelung, guru wilang, guru dingdong ngunjal angkihan, ngruna, murwa kanti, nada, lirik, ritma/melodi, dan tempo. “Metode dan kiat-kiat yang digunakan dalam pembinaan itu menggunakan langkah-langkah nyata berkenaan dengan proses pelatihan dan penguasaan pupuh macepat “Surki”,” sebutnya.

Kadek Widnyana, Komang Marhaeni dan Putu Hartini lalu kompak memaparkan, pembina melalui pelatihan kepada semua penembang sesuai pembagian pupuh dan lirik, selain penguasaan surki. Semua itu diawali dalam bentuk pacapriring untuk memantapkan penguasaan lirik. Pacapriring itu melodi dasar dari sebuah pupuh. Sebelum ngawilet penembang diwajibkan menguasai melodi dasar atau priring dari pupuh bersangkutan. Setelah lirik dan pacapriring sudah dikuasai, dilanjutkan dengan pelatihan ngawilet, permainan melodi pada sebuah pupuh namun tetap berlandaskan dari melodi dasarnya. “Pada pupuh “Surki” menegaskan arti dan makna dari setiap sila dari yang pertama hingga sila kelima,” pungkas mereka kompak. (BTN/bud)

Sumber : https://bali-travelnews.com/surki-pupuh-macepat-i-made-sija-sebagai-pkm-dosen-pedalangan-isi-denpasar/

Mendikbudristek: ISI Denpasar Bangun Prospek Kreatif Tingkat Global

Mendikbudristek: ISI Denpasar Bangun Prospek Kreatif Tingkat Global

Rektor ISI Denpasar Prof Dr Wayan Kun Adnyana bersama penerima penghargaan Bali-Bhuwana Nata Kerthi Nugraha dalam Pembukaan Festival Padma Bhuwana  di Denpasar, Kamis (28/7/2022). ANTARA/HO-ISI Denpasar.

Denpasar (ANTARA) – Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim mengatakan Institut Seni Indonesia Denpasar melalui Festival Bali Padma Bhuwana, telah berhasil menginisiasi prospek dan energi baru dalam kemerdekaan kreatif hingga tingkat global.

“Bali Padma Bhuwana tahun 2021 telah berhasil menyemarakkan dunia kesenian Indonesia serta menguatkan kolaborasi lintas negara dan lintas cabang seni antara maestro, seniman dan akademisi,” kata Nadiem dalam sambutan daringnya saat membuka festival internasional tersebut, Kamis

Pembukaan Festival Padma Bhuwana ini merupakan serangkaian Wisuda Sarjana, Sarjana Terapan, Magister, serta Doktor XXVIII dan Dies Natalis XIX ISI Denpasar. Nadiem menambahkan, Bali Padma Bhuwana yang kedua tahun 2022 mengambil tema tentang air sangat relevan, yakni perlunya menguatkan kembali kesadaran akan pentingnya peran air dalam menjaga kelangsungan semesta.

“Saya yakin kegiatan yang diinisiasi oleh ISI Denpasar ini akan melahirkan energi dan prospekprospek baru yang mendukung gerakan pemajuan kebudayaan dan perwujudan kemerdekaan dalam berkarya tidak hanya tingkat nasional tetapi juga global,” ujar Mendikbudristek menyemangati.

Senada dengan pandangan Mendikbudristek, Rektor ISI Denpasar Prof Dr Wayan Kun Adnyana menyatakan bahwa Festival Internasional Bali Padma Bhuwana sepenuhnya didedikasikan sebagai ruang diseminasi keberagaman karya-praktik penciptaan dan penghargaan.

“Selain itu mimbar akademik seni-budaya yang melibatkan maestro, seniman, desainer, akademisi, pekerja kreatif, dan mahasiswa bertalenta lintas universitas/institut di dunia,” kata mantan Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali itu. Bali Padma Bhuwana pada tahun ini mengusung tema Argha-Tirtha-Sidhi (Water Energy and Creative Prospects), yang mana di dalamnya terdapat penganugerahan Bali-Bhuwana Mahottama Nugraha kepada Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri.

Selain itu, Bali-Bhuwana Nata Kerthi Nugraha kepada enam maestro, seniman, akademisi, dan juga kolektor seni bereputasi, yaitu Tjokorda Gede Putra Sukawati (Maesnas Seni), Anak Agung Gede Rai (kolektor dan tokoh permuseuman), Rhoda Grauer (seniman dan akademisi dari Amerika Serikat), Tossin Himawan (kolektor seni rupa dari Jakarta), Rucina Ballinger (Seniman
dan Aktivis Seni), dan Nyoman Windha (komposer bereputasi).

Pembukaan Festival Bali Padma Bhuwana memaknai wisuda ke-28 ISI Denpasar ini, juga digenapi dengan penyerahan penghargaan perolehan IPK Tertinggi untuk Wisudawan Sarjana, Magister, dan Doktor.

Penghargaan diterima Aryo Phramudhito, Prodi Desain Interior, IPK 3,85; Winnetou Joanes Immaculattamaria Silap, Prodi Seni Program Magister, IPK 4; Nyoman Goris Cahyadi, Prodi Desain Program Magister, IPK 4; dan I Gusti Made Darma Putra, Prodi Seni Program Doktor, IPK 3.95.

Gubernur Bali Wayan Koster selaku Ketua Dewan Penyantun ISI Denpasar menyambut baik rintisan ruang diseminasi Bali Padma Bhuwana ini, karena sangat strategis, relevan, dan penting.

“Melalui wahana diseminasi internasional ini, ISI Denpasar akan semakin menegaskan eksistensi sebagai perguruan tinggi yang kreatif, inovatif, sekaligus responsif terhadap perkembangan apresiasi seni dan desain tingkat global.

“ISI Denpasar memiliki tanggung jawab yang besar dalam kerja pemajuan seni budaya Bali dan nasional, baik melalui kekaryaan, keilmuan, maupun praktik seni dan desain yang otentik,” ujar Koster.

Hal yang sama juga diharapkan Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri, bahwa ISI Denpasar mesti terus menjadi bagian dalam merawat Indonesia yang berkepribadian dalam kebudayaan. Pada orasi ilmiahnya yang berjudul “Indonesia Berkepribadian dalam Kebudayaan” mengisahkan bagaimana Seoul Institute of the Arts sangat berkontribusi dalam pemajuan seni budaya di Korea Selatan.

Seperti yang dirasakannya saat menerima Honorary Chair Profesor dari kampus seni kota Seoul tersebut, sehingga hal yang sama hendaknya dapat dikontribusikan pula oleh ISI Denpasar. Anggota DPR RI Djarot Saiful Hidayat dalam testimoni tentang Megawati Soekarnoputri yang menerima penghargaan Bali-Bhuwana Mahottama Nugraha, mengapresiasi inovasi yang dilakukan ISI Denpasar, yakni dengan menggelar Festival Internasional Bali Padma Bhuwana. Yang di dalamnya terdapat program penghargaan kepada tokoh berpengaruh, maestro, seniman, akademisi, dan juga kolektor seni bereputasi. Ini merupakan langkah membangun kepribadian dalam kebudayaan dengan merefleksi pada tokoh-tokoh berpengaruh yang menginspirasi.

Rektor ISI Denpasar Prof Dr Wayan Kun Adnyana bersama Gubernur Bali Wayan Koster dan anggota DPR RI Djarot Saiful
Hidayat dalam Pembukaan Festival Padma Bhuwana di Denpasar, Kamis (28/7/2022). ANTARA/HO-ISI Denpasar.

Sumber : https://www.antaranews.com/berita/3025313/mendikbudristek-isi-denpasar-bangun-prospek-kreatif-tingkat-global

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Slamet Hadi Purnomo
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Megawati terima anugerah Bali-Bhuwana Mahottama Nugraha ISI Denpasar

Megawati terima anugerah Bali-Bhuwana Mahottama Nugraha ISI Denpasar

Arsip foto – Megawati Soekarnoputri. ANTARA Foto/Akbar Nugroho Gumay.

Denpasar (ANTARA) – Presiden ke-5 Republik Indonesia Megawati Soekarnoputri akan menerima anugerah Bali-Bhuwana Mahottama Nugraha dari Institut Seni Indonesia Denpasar, serangkaian Dies Natalis XIX kampus setempat pada 28 Juli 2022.

Rektor ISI Denpasar Prof Dr Wayan Kun Adnyana dalam keterangan tertulisnya di Denpasar, Selasa malam, mengatakan penganugerahan penghargaan tertinggi dari ISI Denpasar kepada Megawati Soekarnoputri didasarkan pada sejumlah pertimbangan.

“Ibu Megawati yang juga Ketua Dewan Pembina Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) ini merupakan sosok ideologi Pancasila yang berkarakter, dengan memuliakan Bhinneka Tunggal Ika dalam pemajuan seni budaya Indonesia,” ujarnya.

Selanjutnya, ujar Kun Adnyana, Megawati dinilai sangat berpendirian, bagaimana Indonesia Raya dibangun atas fondasi Bhinneka Tunggal Ika, dengan menjadikan seni budaya Nusantara sebagai sumber ilmu pengetahuan, kesejahteraan, dan keadilan sosial.

“Banyak gagasan dan keberpihakan yang dilakukan Megawati dalam pemajuan seni dan budaya Indonesia, seperti terjun langsung dalam memberikan amanat penyelamatan Kekayaan Intelektual karya anak bangsa; hingga Indonesia mekar sebagai Taman Sari Dunia,” ujar Guru Besar Sejarah Seni itu.

Serangkaian Dies Natalis ISI Denpasar digelar Festival Bali Padma Bhuwana II. Pada pembukaan festival internasional, yang tertaut acara Wisuda Sarjana, Sarjana Terapan, Magister, dan Doktor XXVIII ini, akan dianugerahkan Bali-Bhuwana Mahottama Nugraha 2022 kepada Prof Dr (HC) Megawati Soekarnoputri.

Selain menerima penghargaan, Presiden ke-5 itu juga diagendakan memberikan orasi ilmiah secara daring dengan judul “Indonesia Berkepribadian dalam Kebudayaan”. Mantan Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali itu mengatakan pada orasi ilmiah tersebut, akan diurai tentang Trisakti Bung Karno dalam membangun Indonesia Berkepribadian.

“Selain itu juga diceritakan bagaimana Seoul Institute of the Arts sangat berkontribusi dalam pemajuan seni budaya di Korea Selatan, seperti ditemui Ibu Mega pada saat beliau menerima Honorary Chair Profesor dari kampus seni kota Seoul tersebut,” ucapnya.

Megawati sangat berharap ISI Denpasar, demikian juga kampus seni yang lain di Indonesia dapat berkontribusi besar dalam kerja pemajuan seni budaya bangsa Indonesia.

Selain penghargaan Bali-Bhuwana Mahottama Nugraha, juga diserahkan penghargaan BaliBhuwana Nata Kerthi Nugraha 2022 untuk maestro, seniman, akademisi, dan juga kolektor seni bereputasi.

Ketua Panitia Wisuda dan Dies Natalis ISI Denpasar Dr Anak Agung Gede Rai Remawa mengemukakan adapun penerima penghargaan internasional tersebut, yaitu Tjokorda Gede Putra Sukawati (Maesnas Seni), Anak Agung Gede Rai (kolektor dan tokoh permuseuman), Rhoda Grauer (seniman dan akademisi dari Amerika Serikat), Tossin Himawan (kolektor seni rupa dari Jakarta), dan Nyoman Windha (komposer bereputasi).

“Kedua penghargaan didedikasikan atas niat luhur ISI Denpasar sebagai lembaga pendidikan tinggi seni budaya dalam mengapresiasi prestasi sekaligus reputasi tokoh berpengaruh tingkat dunia, yaitu dari kalangan maestro, seniman, budayawan, dan juga akademisi,” katanya.

Hal ini dilakukan sebagai manifestasi motto baru ISI Denpasar, yakni Global-Bali Arts and Creativity Centre Hub (G-BACCH),” ucap Doktor Ilmu Desain lulusan Institut Teknologi Bandung itu.

Serangkaian Wisuda, Dies Natalis, dan pembukaan Bali Padma Bhuwana II ini, akan dihadiri Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nadiem Anwar Makarim MBA dan Gubernur Bali selaku Ketua Dewan Penyantun ISI Denpasar Dr Wayan Koster.

Kemudian hadir pula anggota DPR Djarot Saiful Hidayat MS yang akan menyampaikan testimoni terkait penganugerahan Bali-Bhuwana Mahottama Nugraha kepada Megawati.

Sumber : https://www.antaranews.com/berita/3020265/megawati-terima-anugerah-bali-bhuwana-mahottama-nugraha-isi-denpasar

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2022

YUDISIUM MAHASISWA FAKULTAS SENI RUPA DAN DESAIN ISI DENPASAR” Merdeka Belajar-Kampus Merdeka untuk Mahasiswa yang Unggul”

YUDISIUM MAHASISWA FAKULTAS SENI RUPA DAN DESAIN ISI DENPASAR” Merdeka Belajar-Kampus Merdeka untuk Mahasiswa yang Unggul”

Fakultas Seni Rupa dan Desain, Institut Seni Indonesia Denpasar pada tanggal 20 Juli 2022 melaksanakan acara yudisum untuk semester genap tahun akademik 2021/2022. Yudisium dilaksanakan secara luring di Gedung Studio Media Rekam, Fakultas Seni Rupa dan Desain, ISI Denpasar. Yudisium periode ini untuk kali pertama dilaksanakan secara luring selama masa pandemi dengan tetap mematuhi protokol kesehatan.
Fakultas Seni Rupa dan Desain di semester genap tahun akademik 2021/2022 ini meyudisium sejumlah 25 orang mahasiswa dari masing-masing prodi, antara lain dari Prodi Seni Murni, Desain Interior, Desain Komunikasi Visual, Fotografi, dan Produksi Film dan Televisi. Para peserta yudisium ini adalah gabungan dari program tugas akhir yang ditempuh secara regular dan melalui program Merdeka Belajar-Kampus Merdeka.
Dekan Fakultas Seni Rupa dan Desain, Dr. Anak Agung Gde Bagus Udayana, S.Sn., M.Si., menyatakan bahwa kurikulum Merdeka Belajar-Kampus Merdeka mampu membangun ruang relasi dan praktik kerja secara lebih nyata bagi mahasiswa di dunia usaha dan dunia industri. “Merdeka Belajar-Kampus Merdeka dengan salah satu programnya adalah magang di dunia usaha dan dunia industr memberikan dampak yang positif bagi mahasiswa dalam menyiapkan diri untuk terjun ke tengah industri setelah tamat.”
Acara yudisium yang diselenggarakan oleh Fakultas Seni Rupa dan Desain turut memberikan apresiasi dan penghargaan terhadap lulusan terbaik dari masing-masing program studi. Kriteria lulusan terbaik ini ditentukan dari capaian IPK (Indeks Predikat Komulatif) yang diperoleh mahasiswa. Pemberian penghargaan ini diharapkan dapat membangun ruang apresiasi untuk perjuangan keras yang telah dilalui mahasiswa peserta yudisium.
Pelaksanaan acara yudisium ini juga disiarkan secara live streaming melalui platform Youtube. Hal ini dilakukan untuk memberikan kesempatan terhadap orang tua siswa agar dapat menyaksikan para anandanya menjalani prosesi yudisium.
Bertepatan dengan yudisium semester genap tahun akademik 2021/2022, Fakultas Seni Rupa dan Desain, juga melangsungkan acara talkshow dengan nama program Wicara Rupa. Wicara Rupa ini adalah salah satu bentuk program berbincang atau berdiskusi yang dikemas dengan format talkshow yang untuk episode pertama ini mengundang narasumber dari dua mitra dari dunia usaha dan dunia industri. Acara Talkshow Wicara Rupa akan dilangsungkan secara konsisten untuk mendiskusikan isu yang sedang hangat bersama dengan para narasumber kompeten dibidangnya.

Loading...